The Kingsman’s “Men” and Pitch Perfect 2’s “Women”

Standard

It is probably a bit late to write about my two favorite summer movies this year, Kingsman and Pitch Perfect 2. Kingsman: The Secret Service was a WONDERFUL delight to watch. I was going into the cinema not knowing what to expect. The trailer made me feel it was going to be “James Bond spoof” kind of movies. Boy was I wrong. I had this constant grin from cheek to cheek. Kingsman was original, funny as hell, and had charming cast. Pitch Perfect 2, on the other hand, was something that I actually looked forward to. I had an amazing good time watching the first. It was like, REALLY? A movie about a capella singers can be THIS fun (or in fans’ lingo: A-Ca-Awesome!)? So contrary to Kingsman, I was entering the cinema with full expectation of what Pitch Perfect should be. Unfortunately, I had to say the sequel was not up to the original’s charm. It was not like bad, BAD. The songs were nice, the singing was still amazing, Anna Kendrick still made me weak in the knees. But the story was so convoluted with distracting subplots. I still enjoyed it, but I wish the writers had kept the original’s simplicity. But as usual, when I feel interested to write about movies on a blog, it had to be more than just “reviewing” it. Great movies make me think beyond the action, the directing, or the cast. At least to me personally. Some movies are just to be enjoyed as entertainment. You walk out of the cinema feeling your money was well spent. But there are some movies that leave lingering message long after you walked out. And both Kingsman and Pitch Perfect 2 were those movies in an interesting way, because they both have a message to each gender. What it means to be a man and a woman.

Source:

Source: http://www.joblo.com/movie-posters/kingsman-the-secret-service-06

Beyond all the high-tech gadgets and almost superhuman action, Kingsman is actually trying to tell us what it means to be a true “gentleman”. First, a gentleman is not determined by his lineage. A gentleman is not “born into it”, like royal blood. This is the biggest theme of Kingsman. The hero, Eggsy, came from an ordinary, middle-class, even seemingly blue-collar neighborhood. He was the regular brat living with his working mom and unrefined boyfriend. Notice how he was such a contrast with the other Kingsman candidates who went to elite schools and come from the aristocracy. Even “Arthur” (Michael Caine), the charismatic leader of Kingsman strongly opposed Eggsy participating in the recruitment process. Only Harry (Colin Firth) believes in Eggsy’s diamond-in-the-rough qualities. Of course, we will find out later the transformation of Eggsy from a street brat into a gentleman spy who saved the world. The message to all men today: your past and background do not have to dictate your identity and your future. Another related message is this. How do you become a gentleman? What makes a man extraordinary, above the average man? Again it is not your family background, your elite schooling, your refined accent, or your wealth. Harry the mentor gives a clear, unmistakable message:

“Manners Maketh Man” – Do you want to be a true gentleman? It’s not about fancy clothes, cars, or your money. It’s about having MANNERS first. Isn’t this what today’s men really need? We the modern men chase the superficial things to make us look and feel good. We chase money, we buy men’s toys like cars or motorcycles. We buy fancy clothes and jewelry. We flaunt our latest smartphones. And we all think we look like a cool man with all these. But it is not all that, as Harry said. “Where are your manners, young man?” If today’s men want to become a true “gentleman”, we all need to start from learning manners. How do we treat other people, even those who are strangers to us. How do we treat our parents? Or the elderly? How do we treat women? How do we treat those who are weak or poorer than us? Do we display common courtesy? Are we being considerate? Do we show patience? Do we display chivalrous qualities as men? Perhaps in the era of glitzy blings and flashy gadgets, today’s men do really need to learn the basics. Learning good manners. Only then, we can learn how to be brave and ready for action. And even save the world. Pitch Perfect 2 (together with the original) also brings a message to the fairer gender. The “girlpower” theme is very strong in the franchise I would be surprised if audience missed it. But it is deeper than just a simplistic “women can kick-ass too” story. There are some subtle, deeper narratives in the movie, the way I see it.

First, notice that the Barden Bellas are not all pretty looks. In fact, if you watched the original, the criteria to become a member is mainly the ability to SING. Not just to sing as an individual, but to sing in-sync and harmony with the other girls. In a world of Kim Kardashian and Victoria Secret Angels where impossibly perfect lips, boobs, and complexion seem to be the standard, Pitch Perfect 2 wants to assure girls around the world that talent and skill still matter more. Also, the fact that it is an a capella group is a symbol of collaboration. Girls are stronger when they work together, in harmony. Pitch Perfect 2 had a sweet segment about this, when the Bellas were beaten and they went to a “camp” for retreat, This is where they learned to work together again as a team. But it was the campfire scene that is truly touching. When girls got together and be honest and vulnerable to each other, to talk about their worries and dreams, and stop being competitive – this is when they find their harmony again. Isn’t this a stark contrast with today’s girls who are very competitive against each other? Women can be so mean to each other, and bully each other in real world or on social media. Now it is about who gets the highest ‘likes’, who can put down other women, who is the prettiest and the hottest. And this is how all women become weak together. The movie shows that if women don’t collaborate, they will fail. But to me, it was the Finale that beautifully hammered this point. Remember the final “Flashlight” song in the finale? When they hit the chorus and suddenly we see all the previous, now older Barden Bellas joining in the background? It hit me much later on the powerful message of the scene. The sisterhood of girls do not just span across one’s peers, but also across generations. That is the secret power of women. To collaborate with their peers. But also to seek help, inspiration, and guidance from “girls” who went before you. Never undermine or mock older women. Your mother, aunties, big sisters, and all women of previous generations can be a source of strength and learning. They are THE flashlight of today’s girls. If you pay attention to the “Flashlight” lyrics and put them in context, notice that the song does not have to be about romantic partner. The “flashlight” actually comes from the sisterhood of girls from all generations. When tomorrow comes I’ll be on my own Feeling frightened of The things that I don’t know When tomorrow comes And though the road is long I look up to the sky And In the dark I found, I stop and I won’t fly And I sing along I got all I need when I got you and I I look around me, and see sweet life I’m stuck in the dark but you’re my flashlight You’re gettin’ me through the night Can’t stop my heart when you shinin’ in my eyes I can’t lie, it’s a sweet life I’m stuck in the dark but you’re my flashlight I see the shadows long beneath the mountain top I’m not the afraid when the rain won’t stop Cause you light the way Dear today’s girls, you have strength in each other. Collaborate and help each other. Don’t put fellow girls down. And remember you are never alone. Your “big sisters”, even all the way up to your grandmothers, can light the way for you. Women can always find their flashlight, if they look for it. :) PS: Happy Ramadhan, Selamat Idul Fitri, Mohon Maaf Lahir & Batin!

Unboxing Pop Mie Kari Keju dan Kari Susu

Standard

Unboxing smartphone baru? BASI!! Lebih keren unboxing mi instan baru dong. Kali ini gw akan mereview Pop Mie rasa baru. Gak tanggung2, sekarang ada 2 rasa baru: Pop Mie Kari KEJU dan Pop Mie Kari Susu! Apakah produk baru ini lebih lejat dari iOS atau Android versi terbaru? Mari kita buktikan.

20150522_124211 (1024x576)

Unboxing Pop Mie Kari Keju

Pop Mie Kari Keju dari luar sekilas tidak terlihat luar biasa. Kemasan menggunakan design Pop Mie pada umumnya, dengan warna orange yang dominan dan tulisan “Rasa Kari Keju”. Saat kita buka kemasannya, barulah kita melihat perbedaan kelengkapan perangkat dibandingkan iPhone atau Samsung Galaxy terbaru.20150522_124420 (1024x1024)

 

Pop Mie Kari Keju dilengkapi dengan beberapa kompones standar. Garpu plastik dalam keadaan terlipat. Sachet berisi minyak sayur, sebuah kemasan berisi bubuk cabe dan bumbu. Tidak ada fast charger ataupun earphone. TETAPI ada satu kemasan misterius yang tidak ada di Pop Mie varian yang sudah ada di pasaran. JENG JENG! Apakah itu? Untuk mengetahuinya, langsung saja kita mengaktivasi Pop Mie Kari Keju ini.

Untuk mengaktivasi Pop Mie Kari Keju ini tidak dperlukan koneksi internet 3G, apalagi 4G. Cukup diperlukan air panas dan tempat private  di mana tidak ada manusia lain dalam radius 300 meter. Karena pengalaman kalo makan Pop Mie di deket orang lain pasti pada nanya “APAAN TUUUH???” gaya Jaja Miharja. Malesin banget.

Aktivasi Pop Mie Kari Keju

Buka seluruh sachet berisi bumbu dan cabe bubuk, tuangkan seluruh isi ke dalam kemasan Pop Mie.

20150522_124800 (1024x1024)

Tampak di dalam bumbu terdapat semacam bungkah bungkah kecil mirip bakso,

Nah, sekarang saatnya kita mengetahui apakah isi kemasan kecil misterius tambahan tadi. Ternyata isinya…..ISINYAAAA…..

Kemasan tambahan berisi keping keju

Kemasan tambahan berisi keping keju

KEPING KEJU sodara! Inilah ingredient tambahan yang mengubah Pop Mie Kari biasa menjadi Pop Mie Kari KEJU. Keju kering ini cukup ditaruh juga ke dalam kemasan cup bersama-sama bumbu tadi.

20150522_124835 (1024x1024)

Jangan lupa, masih ada satu lagi yang harus ditambahkan, yaitu minyak sayur.

 

20150522_124857 (1024x1024)

 

Langkah terakhir dari aktivasi Pop Mie Kar Keju ini adalah air panas mendidih yang dtuangkan sampai batas garis. Kemudian tutup kembali kemasan dan tindih dengan pemberat selama 3 menit.. Gw menemukan bahwa dompet pria dengan isi konten tengah bulan cukup efektif untuk menjaga tutup cup tidak terbuka selama 3 menit.

20150522_125026 (1024x1024)

Sesudah 3 menit, maka kemasan bisa dibuka dan Pop Mie Rasa Keju bisa dinikmati! Gw mengaduk2 dulu isinya untuk memastikan semua bumbu dan keju tercampur rata.

Pop Mie Kari KEJU siap dinikmati!

Pop Mie Kari KEJU siap dinikmati!

Rasanya gimanaaa?? Beuh, lebih nikmat dari perekonomian Indonesia saat ini sob. Rasa kari tentunya dominan. Tetapi bagaimana dengan sensasi kejunya? Ini yang terjadi dengan bikinan gw. Keping2 keju tadi mencair, tetapi tidak larut SELURUHNYA, jadi masih ada keju kering kecil2 separuh meleleh tersembunyi di dalam mie. Nah, bagi gw ini justru jadi sensasi menarik. Ketika termakan, kadang2 gw mendapatkan si keju separuh cair ini, sehingga gw mendapatkan “ledakan keju” sebagai kejutan.

Jika pembaca ingin merasakan sensasi keju yang merata, kayaknya harus diaduk lebih sabar agar lebih merata.

Tidak perlu dijelaskan lagi, tentunya Pop Mie Kari Keju ini habis tandas, sampai kuah2 gw teguk sampai tetes terakhir. Soalnya enak!

 

Unboxing Pop Mie Kari Susu

Sekarang, lanjut dengan unboxing Pop Mie Kari Susu.

(Tentunya gak LANGSUNG lah cuy. Gila aja, kesannya nggragas abis. Ini dikasih jeda sekitar 4 jam baru gw mencoba lagi).

Dari luar, tidak ada yang spesifik dari kemasan Pop Mie Kari Susu. Hanya warna dominan biru dan deskripsi “Rasa Kari Susu”.

Sama seperti Pop Mie Kari Keju, sekilas konten kemasan Pop Mie Kari Susu terlihat mirip dengan Pop Mie pada umumnya: ada sachet bumbu dan cabe kering, minyak sayur, sayur kering, dan garpu plastik. Tetapi ada satu kemasan tambahan. Sampai di sini pembaca yang cukup cerdas tentu sudah bisa menebak isi kemasan misterius tambahan ini. YAK. ISINYA SUSU!

20150522_162003 (1024x1024)

Susu di dalam kemasan ini adalah susu bubuk yang tampak normal, seperti susu bubuk umumnya. Jadi susu bubuk ini bersama bumbu cabai, minyak sayur, dan sayur kering cukup dituangkan semua ke dalam cup.

Susu bubuksiap ditambahkan

Susu bubuk siap ditambahkan

Susu bubuk sudah bergabung dengan teman2nya

Susu bubuk sudah bergabung dengan teman2nya

Aktivasi Pop Mie Kari Susu

Tidak ada perbedaan cara aktivasi untuk Pop Mie Kari Susu. Semua yang kamu butuhkan hanyalah air mendidih dan waktu 3 menit. Tuangkan air panas sampai garis batas, tutup kembali cup , tindih tutup dengan dompet berisi konten tengah bulan, dan tunggu selama 3 menit. Selama 3 menit banyak yang bisa kamu lalukan, misalnya mengecek IG mantan atau mengirim pertanyaan teror kok akun ask.fm pacar baru mantan.

Dompet pria dengan bobot yang pas. Hindari tanggal tua atau tanggal muda

Dompet pria dengan bobot yang pas. Hindari tanggal tua atau tanggal muda

Sesudah 3 menit, maka Pop Mie Kari Susu bisa dinikmati. Setelah gw aduk, tambahan susu bercampur/larut merata dengan dengan kuah kari. Rasanya sedikit lebih creamy dari kuah kari biasa, dan cukup enak bagi gw. Walaupun jujur, gw tidak merasa “kaget” seperti saat memakan rasa Kari Keju. Gak tahu deh kalo lagi makan Pop Mie Kari Susu ini tiba2 dijepit Duo Serigala, mungkin bisa tambah kaget.

Sama seperti Pop Mie Kari Keju di atas, tidak ada yang tersisa dari proses unboxing  ini.

Hasil akhir Pop Mie Kari Susu

Hasil akhir Pop Mie Kari Susu

 

Mana yang lebih gw suka?

Kalau ditanya gw lebih suka yang mana, maka saya lebih menyukai Pop Mie Kari Keju. Alasan gw adalah rasa keju yang lebih terasa dibanding rasa susu. Jadinya sensasi “baru”nya lebih terasa dibanding Kari Susu. Soalnya bagi gw Kari Susu lebih ke sensasi creamy dan bukan menambah rasa baru di lidah. Tetapi soal rasa memang subyektif ya. Temen kantor malah lebih suka yang susu. Jadi ini kembali ke selera masing2.

Sekian review unboxing Pop Mie Kari Keju dan Kari Susu. Semoga menambah wawasan dan citarasa Indonesia!

Salam gadget!

:D

 

 

“Clean Up Your Own Mess!”

Standard

Siang tadi kebetulan saya dan istri harus makan siang di Sevel (7-11) karena sedang buru2. Sesudah membayar, kamipun mencari tempat duduk. Seperti biasa, banyak meja yang kosong tapi kotor dengan sisa makanan dan minuman yang dibiarkan di meja. Kami pun hanya bisa menghela napas dengan sedikit jengkel. Budaya membersihkan sisa makanan sendiri di restoran cepat saji memang belum umum di negeri ini.

Dulu saya pun termasuk yang tidak mengerti soal ini, sampai suatu saat saya tinggal di Australia selama 2 tahun untuk kuliah postgraduate. Di sana saya baru tahu bahwa di fast food joints (seperti McDonalds, Burger King, dll), pengunjung membersihkan sendiri mejanya seusai makan. Minimal sekedar membuang semua bungkusan, gelas kertas, dan sampah lain ke dalam tempat sampah yang disediakan. Sesudah kembali ke tanah air, kebiasaan ini tidak bisa saya hentikan. Sampai sekarang jika makan di McDonald’s atau restoran fast food lain, pasti sisa makanan saya bawa dengan tray (baki) ke tempat sampah, dan tray diletakkan di tempatnya. Kalau kebetulan makan di Starbucks yang menggunakan piring kaca, ya sesudah makan piringnya dikembalikan ke barista.

Di negeri ini perilaku ini memang belum dibiasakan. Mungkin banyak dari kita yang masih menyamaratakan perilaku di restoran biasa, di mana makanan diantarkan dan dibersihkan oleh waiter/waitress, dan restoran fast food, di mana kita mengambil sendiri makanan dan (seharusnya) membersihkan sendiri juga untuk pengguna meja berikutnya. Saya membaca tentang bagaimana pengunjung IKEA di Tangerang meninggalkan begitu saja sisa makanan mereka, sementara di semua IKEA di negara lain pengunjung sudah biasa membersihkan sisa makanannya sendiri (dengan mengembalikan tray kotor ke lemari yang disediakan). Sevel sendiri tampak berusaha mengedukasi hal ini dengan menempelkan tulisan di setiap meja untuk membersihkan sendiri kotoran/sisa makanan kita. Mari kita lihat berapa lama dibutuhkan sampai orang-orang mulai terbiasa melakukannya.

Sebenarnya fenomena “meninggalkan sampah sendiri” bisa dimengerti secara kultural. Kita mungkin memang belum terbiasa saja dengan kebiasaan ini (walaupun restoran fast-food sudah ada di Indonesia selama puluhan tahun), dan juga karena tidak ada edukasi serius dari pihak pengelola restoran. Tetapi ada faktor2 lain yang mungkin menghambat bangsa kita untuk mau memulai kebiasaan membersihkan meja sendiri.

Waktu saya mengangkat isu ini di platform ask.fm, ada beberapa suara sumbang yang berkata “Ngapain sih dibersihin sendiri? Nanti keenakan dong para karyawannya, digaji tapi nggak kerja”. Beberapa follower lain juga menimpali dengan cerita ketika mereka hendak membersihkan sendiri sisa makanan mereka, mereka dicemooh oleh teman-teman dan bahkan ibu mereka sendiri.

Saya menyebut hal ini sebagai “mental majikan”. Sepanjang ada orang lain yang menurut kita sudah dibayar untuk membersihkan, kita merasa tidak berkewajiban membersihkan piring/meja kita sendiri. Bahkan kita merasa “rugi” jika harus melakukan itu, karena sudah orang lain yang diupah untuk melakukannya. Typical kelas menengah/atas yang terbiasa memiliki Asisten Rumah Tangga. “Saya kan sudah bayar, jadi saya majikan. Masak saya juga yang membersihkan?!”

Padahal sebenarnya kalau kita perhatikan, restoran fast food memiliki jumlah staf yang sangat terbatas, dan hampir semuanya dialokasikan di belakang konter atau dapur, tidak seperti restoran “biasa” yang memang ada waiter/waitress yang kerjanya menunggui meja. Membersihkan piring sendiri tidak hanya soal membantu staf yang terbatas, tetapi juga perilaku memikirkan orang lain (being considerate) yang hendak menggunakan meja sesudah kita.

Saya jadi terpikir apakah “mental majikan” ini juga ada di aspek hidup lain kita, tidak hanya di restoran siap saji. Dari hal sesepele membuang sampah sembarangan dari mobil/motor kita, karena merasa toh ada “tukang sapu jalan”, sampai hal-hal serius seperti politik dan pemerintahan. Kita selalu merasa bahwa harus ada orang lain yang membersihkan kotoran dan sampah kita, always someone else to clean up our mess. Kita paling cepat mencerca presiden, menteri, gubernur, guru jika kita merasa mereka tidak mengerjakan pekerjaan mereka, karena kita merasa sebagai “majikan”. Korupsi, Rupiah melemah, banjir, macet – oh itu salah pejabat! Anak sekolah berkelahi, mengakses pornografi, menggunakan narkoba – oh itu salah guru! Majikan tidak pernah salah.

“Tapi kan gw udah bayar pajak nyet! Ya udah sepantasnya mereka kerja yang bener dong!” Yah, argumen ini memang ada benarnya. Pejabat publik dibayar dari pajak kita. Guru digaji dengan uang sekolah kita. Tetapi “mental majikan” juga tidak membantu sama sekali. Sama seperti tamu restoran fast food yang tidak membersihkan sendiri sisa makanannya akhirnya membuat restoran tersebut menjadi kotor dan tidak nyaman bagi semua orang.

Kita bisa sangat membantu layanan pejabat publik jika kita pun clean up our own mess. Banyak hal-hal “sampah” yang kita lakukan yang seharusnya bisa kita bersihkan sendiri. Dari literally “sampah” di sungai yang menyebabkan banjir, sampai masalah disiplin seperti tidak mengendarai motor melawan arah, berhenti dengan tertib di lampu merah, mengantri dengan tertib, hemat bahan bakar, mengajar anak moral yang baik, dan banyak sekali hal-hal yang bisa kita lakukan untuk membersihkan “sampah” kita sendiri.

“Mental majikan” adalah egois dan kekanakan. Seperti anak manja menjengkelkan yang selalu menyuruh-nyuruh Asisten Rumah Tangganya seperti raja kecil. Sepanjang bangsa kita masih penuh orang-orang bermental ini, niscaya banyak masalah sosial yang akan lambat sekali bisa diselesaikan. Lawan dari mental majikan ini adalah “mental independen”. Apa yang bisa saya kerjakan sendiri, kenapa menunggu orang lain? Ini bukan soal berharap orang lain yang toh sudah digaji untuk mengerjakan tugasnya. Ini soal membantu rumah besar yang bernama Indonesia ini “bersih” lebih cepat, untuk kenyamanan kita bersama.

Indonesia masih jauh dari ideal, masih banyak “sampah” masalah di masyarakat dan pemerintahan kita. Tetapi jika setiap kita mulai sedikit membantu dengan clean up our own mess, mungkin bisa membantu. Mungkin.

In the mean time, kita bisa mulai dengan sesederhana membersihkan sisa makanan kita di Sevel dan McDonald….

:)

Avengers: The Age Of Unnecessary Excessiveness

Standard

What is my personal basic litmus test of a good movie?

It is very simple. Do I care about the characters?

It does not matter what the genre is. It could be animated, horror, action thriller, war, slasher. It could be high budget or low budget. It could be Hollywood, German, or Indonesian. It does not matter. From Baymax to Darth Vader to Jason Bourne to the duo in ‘The Other Guys’ to the drummer in Whiplash to the hilarious trio of ‘Quickie Express’ – I care about the characters.

A movie must first make me care about the characters. It could be the hero that I cheer so much, or the villain that I grow to hate and want to see his demise at the end. Whether it’s hate, love, respect, contempt – as long as I have emotions for any of the main cast, it means I care about them.

The Avengers: Age of Ultron failed in that respect. I just do not care for the cast and whatever happens to them.

I don’t know what went wrong, since I really REALLY enjoyed the first Avengers. I always said the first one was the perfect example of a blockbuster movie. It was not so much about the special effects. It was the dynamics between the heroes that made you laugh, cringe, and root for them. Age of Ultron (AoU) almost has no resemblance of the original magic, except bigger explosions and insanely excessive soulless fighting.

Perhaps it is the overcrowded cast. AoU has so many characters it is hard to build a story for each. I lost count of how many characters of Marvel universe were brought into this single title (from Thor, Iron Man, Avengers). The scene switches so quickly from one hero to another, from one supporting cast to another, you didn’t manage to bond with any of them. Too many people running around the screen. Even the attempt to make us care about Banner and Romanoff fell flat, I start to care more about the couple in The Fault in Our Stars (and God knows how much I hate THAT teen flick).

Source: time.com

Source: time.com

Perhaps it is the over-reliance on special effects. Here, Joss Whedon treads really dangerous ground that could send him into the same pit where Michael Bay has gone before. There is just too much crazy special effects that overwhelm the story. It is like the Director has only one goal in life: “Heck, how can I top whatever action, destruction, and special effects from all prior blockbusters?” AoU has TOO MUCH of everything. Too much explosion, too much flying, too much property destruction, too much laser beams, too many robots – you name it. Anything that can be produced by the latest CGI will be shoved into all orifices in your body.

I don’t mind special effects. Hell, I don’t even mind suspending my logic to see physical law gets bent a little. Fast & Furious 7 also has ridiculous effect that we all know will not ever happen on this planet. But it is all okay because I care about the cast. It is not so much about cars jumping between three skyscrapers, it is about anticipating what will happen to the heroes (or what will they say). And that’s why I enjoyed Fast 7 so much. It’s the Toretto family more than the cars.

I was probably so upset, even furious, because I expected so much more from the studio that churned out Guardians of The Galaxy (GotG), one of my all time favorites. GotG has just the right balance of cast, a brilliant and enjoyable story, and great special effects that does not drown the senses. And as I said earlier, GotG won my heart by making me actually care about the cast. A green chick, an angry blue brute, a talking raccoon, a wise-cracking human could put warmth in my heart. Even a walking tree, a goddam walking TREE, with only 3-word vocabulary can make me feel more than the entire Avengers team. Even Scarlett Johansson’s curves no longer work here.

I thought the world has learned something from Michael Bay’s tragedy. Apparently they haven’t. When will action movie makers learn that excessive action and special effects can never replace the charm of a good story? You don’t keep our attention by continuously raising the level of set destruction and noise. 2/3 of the movie and I already felt numb by the excessive invasion of the senses. And for Odin’s hairy ass’ sake, why do we even have BATU AKIK appear in the goddam movie?!

Despite all that, I am sure AoU will still print money like some crazy African dictators. That’s the magic of Marvel studio, people just feel like that they must watch any movie Marvel produced. Just like Transformers franchise after the first. You KNEW you would walk into another shit cocktail, and you walked out of the cinema saying “I TOLD YOU IT WAS GONNA BE SHIT”, but you will watch the next installment anyway. Because it’s “Transformers”. It will be the same case with Age of Ultron. You slap the label “Avengers”, or “Iron Man”, or “Thor” on the title, and people will come.

Somebody in Age of Ultron said in one scene, that the Avengers “would tear themselves apart from within”. It was proven true. Although it wasn’t the doing of the villain. It was their own makers.

Ultron said that Tony Stark/Iron Man is just a hollow suit. I could say the same thing about the whole movie.

Review Awam Android One Nexian

Standard

Review awam kembali lagi!

Kali ini gw menerima kiriman Android One versi Nexian, dan ini review gw sesudah mencobanya selama hampir dua minggu. Sekali ini, seperti biasa dengen review2 gw, gw tegaskan lagi bahwa ini review AWAM. Jadi jangan harap selevel tabloid Pulsa, tabloid Nova, apalagi tabloid C&R. Tidak akan banyak teknis/spec yang dibahas, semua hanya dari pengalaman sebagai user awam. Jadi nanti jangan cerewet nanya yang susah2 yak? YAK!

Untuk mereview Android One, harus diingat price point-nya yang cukup terjangkau, sekitar Rp 1.4 juta (bahkan konon waktu preorder hanya Rp 990 ribu). Jadi kita tidak bisa membandingkan Android One dengan model flagship seperti Samsung Galaxy Note 4 atau Sony Xperia Z3 misalnya. Ini harus selalu diingat2 agar perbandingan menjadi manggis to manggis (kalo “apple to apple” terlalu londo ah).

Mari mulai….

Kembar Tiga Tidak Identik?

Mungkin pembaca sudah mengetahui bahwa Android One adalah project milik Google, tujuannya adalah pengadaan smartphone berbasis Android dengan harga terjangkau tetapi spec yang lumayan, dengan harapan lebih banyak orang Indonesia yang bisa menikmati pengalaman ber-smartphone berkualitas (tentunya sambil memperkuat dominasi melawan OS yang lain seperti iOS, BlackBerry, dan Windows Phone). Di Indonesia Android One diproduksi dengan spec sama oleh tiga brand: Mito, Evercoss, dan Nexian. Walaupun spec sama, ada perbedaan sedikit di casing.

20150329_163440

Itu bukan wallpaper aslinya yaaa….

Gw mendapatkan versi buatan Nexian warna hitam. Yang gw suka dari versi Nexian adalah casing belakang yang terasa seperti semi-karet (sebaliknya Mito memiliki versi plastik licin/glossy). Kenapa gw suka “rubbery feel” dari casing Nexian ini? Karena pegangannya jadi mantap, tidak licin. Selain itu, casing belakang tidak mudah kotor oleh sidik jari/tangan yang berminyak. Jadi plus poin di sini.

20150329_163501

Sayangnya, materi dari display depan Android One ini termasuk fingerprint magnet. Begitu digunakan sidik jari langsung mengotori layar dengan cepat. Gw baru merasakan bahwa ada perbedaan kualitas display. Galaxy Note 4 yang merupakan primary phone gw misalnya, tidak mudah menjebak sidik jari. Tapi ya itu, jangan dibandingkan sama flagship, apalagi Galaxy Note 4 menggunakan Gorilla Glass 4. Oh iya, di dalam package Nexian sudah diberikan lapisan pelindung gratis, hanya tidak gw gunakan karena gw memang tidak suka menambah lapisan apa2 ke hape.

Bagian depan mudah sekali kotor dengan sidik jari

Bagian depan mudah sekali kotor dengan sidik jari

Android One Nexian ini SANGAT nyaman di genggaman. Surprisingly, sebagai pengguna phablet Note 4 (dengan ukuran layar 5.7 inch), gw tidak merasa layar Android One yang 4.5 inch terlalu kecil. Gw mudah beradaptasi dengan layar Android One ini. Resolusi memang “hanya” 218 ppi, tetapi percayalah bahwa hasil gambar sudah cukup memuaskan (ya jangan ditaro di samping layar sAMOLED punya Note 4 yang punya 515 ppi tentunya).

OS Lollipop

Yang dijagokan dari Android One adalah jaminan bahwa OS di dalamnya selalu terbaru dari Google, dan jika ada update version maka handset Android One akan menerimanya duluan. Android One sudah membawa Lollipop, OS Android yang terbaru. Bagaimana rasanya?

Karena Android One datang dari Google, maka inilah experience OS Android yang murni (Samsung Galaxy misalnya, menggunakan skin dari Samsung yang namanya TouchWiz). Jadi terasa sangat simple, basic, dan luar biasa smooth, tidak ada lag sama sekali. OS Lollipop sendiri bagi saya tidak banyak yang berbeda. Beberapa yang saya perhatikan adalah: notifikasi yang muncul di lock screen, dan multiple apps bisa dilihat seperti susunan kartu (walaupun Note 4 yang masih memakai KitKat pun sudah punya efek yang sama).

Notifikasi di lock screen

Notifikasi di lock screen

Tampilan multiple apps. App bisa diclose dan dipilih di sini.

Tampilan multiple apps. App bisa diclose dan dipilih di sini.

Gw tidak banyak mengulik soal OS Lollipop, jadi mungkin banyak fitur baru yang gw tidak tahu.

Jeroan

Android One sudah menggunakan quad-core MediaTek Cortex 1.3 GHz, dengan RAM 1GB, dan memory internal 8GB. Selama gw pakai, semua terasa responsif dan cepat. Gw tidak merasakan lagging sama sekali, dan ini patut dicatat mengingat prosesor dan RAM yang sebenarnya bukan kelas mobil balap. Kudos untuk design internal Google. Oh iya, paket Nexian juga sudah memberikan SD Card 8GB gratis. Ini tentunya bonus yang menyenangkan.

Android One juga Dual-SIM. Jadi pas untuk kamu2 yang punya pacar banyak.

Baterai Android One sebesar 1700 mAH. Mungkin terkesan kecil, tetapi ingat bahwa layar yang hanya 4.5 inch dengan resolusi tidak tinggi artinya konsumsi energi juga tidak besar. Tetapi harus diakui performa baterai Android One sangat tidak impresif. Menurut saya bahkan cenderung sedang ke boros. Dengan pemakaian sering (internet dan social media), rata2 jika hape dalam keadaan full jam 6 pagi maka jam 2-3 siang sudah harus dicharge ulang.

Charger asli dari Nexian juga outputnya hanya 750 mAh, jadi kalo ngecharge terasa agak lama.

Dual SIM, bonus memory card 8GB

Dual SIM, bonus memory card 8GB

Penggunaan sehari2 yang “standar” sangat memuaskan. Untuk sekedar bermain FB, Twitter, Instagram, Ask.fm, aplikasi edit foto seperti Snapseed, PhotoGrid, dll., YouTube, chatting dan email terasa lancar tidak ada masalah. Oh iya, sekedar info, Android One BISA digunakan untuk bertelepon dan SMS-an. Speaker belakang cukup keras, walau terdengar “kering”. Ya udah lah ya, inget harganya juga cuy.

Biasanya kinerja prosesor dan RAM dites dengan bermain game. Gw pun menjajal Android One ini dengan Real Racing 3, game balap dengan gambar 3D yang seharus memberatkan hape. Bagaimana hasilnya? Satu kata….

GOKIL! MULUS KAYAK LAURA BASUKI!! Graphics balapan mulus banget, tidak nge-lag sama sekali. Gw jujur impressed banget dengan performa gaming hape dengan harga level ini. Salut sih. Beneran.

Real Racing 3 kenceng, tidak ada lag

Real Racing 3 kenceng, tidak ada lag

Kamera

Bagi banyak orang kamera termasuk salah satu fitur utama dari smartphone, tidak terkecuali untuk gw. Jadi bagaimana performa kamera Android One?

Singkat kata, gw hanya bisa bilang “sesuai harganya”. Kamera belakang ukuran 5 MP, relatif terasa pas2an hasilnya (mungkin karena gw udah kebiasaan dengan kamera monster Note 4). Tidak bisa dibilang fantastis, tapi tidak bisa dibilang ancur juga. Foto kondisi terang outdoor lumayan bagus, walaupun di contoh foto di bawah tampak ada warna ungu di tengah, dan kondisi low-light sudah lah jangan terlalu diharapkan. Kecepatan shutter sangat terasa lambannya. Jadi hati2 kalo motret, sehabis men-tap shutter jangan buru2 menurunkan tangan karena perlu waktu sampai kameranya betul2 menjepret. Semakin gelap juga terasa semakin lamban. Oh well, sesuai dengan harganya lah ya.

Hasil kamera outdoor

Hasil kamera outdoor

hasil kameran indoor dengan cahaya cukup

hasil kameran indoor dengan cahaya cukup

Indoor dengan cahaya cukup

Indoor dengan cahaya cukup

Android One punya mode kamera efek kedalaman yang sudah built-in, meniru efek kamera lensa besar. Hasilnya lumayan, walau kadang harus dicoba beberapa kali baru sukses.

Efek "blur" di belakang ini adalah fitur built-in kamera Android One

Efek “blur” di belakang ini adalah fitur built-in kamera Android One

Nah, kalau kamera belakangnya bisa dibilang pas-pasan, kamera depannya justru lumayan banget untuk harganya. Kamera depan Android One sudah 2MP, mendekati banyak model flagship merek2 lain. Dan hasilnya juga sangat lumayan. Jadi buat kalian para psikopat narsis yang suka selfie, kamera depan Android One lumayan banget.

Hasil kamera selfie. Hasil bergantung tingkat ke-kece-an obyek juga tentunya :p

Hasil kamera selfie. Hasil bergantung tingkat ke-kece-an obyek juga tentunya :p

Kesimpulan

Android One (versi Nexian) besutan Google ini bener2 menunjukkan kualitas yang memuaskan untuk harganya. Bisa dibilang masuk kategori entry-level, Android One memiliki jeroan dan kinerja yang mungkin masih sepantar dengan model2 dari merek lain dengan harga 1-jutaan lebih mahal. Plus points untuk: OS Android terbaru yang sangat smooth, kinerja prosesor yang cukup kenceng, bahkan untuk game “berat” sekalipun.  Kalaupun ada “kelemahan”, baterai yang sedang cenderung boros, dan bagi kamu yang butuh kamera belakang level “kece pol paripurna” mungkin tidak akan terpuaskan. Tetapi kalau kamu tidak terlalu demanding terhadap kamera belakang, ya 5MP sudah cukup lah hanya untuk memfoto indomie goreng dan posting di Instagram. Jangan lupa kamera selfienya udah cukup bagus kualitasnya.

Faktor lain yang “Indonesia Bingit” mungkin gengsi, karena mereknya yang lokal (inget becandaan sadis “Nexiaaaan deh loe” dengan nada “Kaciaaaan deh loe” gak?) Tetapi kalo kamu tidak peduli gengsi merek, secara rasional maka spec dan kinerja Android One Nexian ini patut diperhitungkan.

Satu hal yang BELUM teruji adalah durability, seberapa awet dan bandel Android One ini untuk jangka pemakaian yang lama. Review ini ditulis sesudah penggunaan hanya 2 minggu. So we’ll see. Kalo tahu2 berasap saat gw sibuk ngejawab2in pertanyaan2 gak penting soal mantan di ask.fm, akan gw update di blog ini juga.

Sampai jumpa! Inget pertanyaan2 teknis terlalu detail gak akan dijawab. Google sendiri yak!

Sampai Review Awam selanjutnya!

The Heroes of Our Times

Standard

I love the movies. I do believe in their power beyond entertaining the audience. Movies capture stories that can excite us, inspire us, even depress us. Movies are also the reflection of our times. Sure, the movie industry is probably lopsided with Hollywood dominance and its American values export, yet you can’t deny that movies still affect how we view the world, and how we view the world also affect the movies.

I find the concept of “heroism” in movies particularly interesting. “Heroes” are enduring archetype, from Greek’s mythology to present day’s Katniss Everdeen. The Hero endures as long as civilization exists, at the same time its concept and personality changes over and over. Perhaps reflecting the changing times and values as well.

It all began this morning when I found myself wondering, who are the enduring (movie) heroes of present days?

I don’t know whether this is the age factor, but I feel like there were more enduring heroes back when I was teenager than now. By “enduring” I mean movie heroes that last for many years, even decades. It is not enough to have a single blockbuster movie. Enduring movies become role model, reference point, jokes, even fashion inspiration for years. I grew up with Indiana Jones, Star Wars, John McClane (Die Hard), Rocky, Rambo, Terminator, Ripley (Aliens).

(source: beyondthefilmblog.com)

(source: beyondthefilmblog.com)

They were hardass. They answered to call of duty, often times naively without questioning. They lived by the old code of honor, courage, and loyalty. If they cringed in pain it’s because a bullet just shredded their tissue and blood spilled out. They were smartasses, ready to crack a joke even as their lives hung by a thread. This is how they become immortals.

Perhaps, they became so because their world needed them so. Back then, we only knew a black & white world. We lived under the fear of nuclear war. The bad guys were easy back then, mostly state-backed (like the evil Soviet empire), or just money-driven robbers, some future homicidal robots, or gross, slimey aliens. World was simple. Evil was simple. My teenage world was simple. And heroism is simple.

Who are our enduring heroes today?

We could cite Jack Bauer, but that was a decade ago already. So was Jason Bourne. The Fast. & Furious bunch were perhaps the closest we could get. Taken’s Liam Neeson was also a badass, too bad the second and third installment effectively made him look like an idiot.

Today’s teens might say Katniss Everdeen. I don’t mind her. She kicks ass and shoots arrows. But boy does she “galau” too much. She is wallowing too much in her doubt and angst. Girl, do you want to have a boyfriend or save the USA? Sometimes I want to scream, “Bitch, your world would have been much better if you just picked up your bow NOW and SHOOT ASSES!”

(Source: playbuzz.com)

(Source: playbuzz.com)

And please don’t even mention Edward/Bella. These are the douche couple responsible for teenage marriage phenomenon, I’d say. Thank Zeus and Odin we are past them.

Perhaps Harry Potter was very near to joining the enduring heroes. Unfortunately, I’m not so much into wands, spells, or noseless weirdos. Those sorcerers and witches were in such a messed up world exactly because they never used good ol’ M4 Assault Rifle to settle things down. Oh, and Harry Potter was also having teen angst a bit too much.

Even my childhood Batman was different in these times. He is obviously better than the spelling bee’s Adam West, but you can’t help noticing Batman just broods too much. Dude, you are rich, handsome, got kickass car, and have a BUTLER and THE Morgan Freeman working for you. Why are you so sad all the time, man? And enough with that childhood trauma or the lengthy speech on morality and shit. If we want to be preached on life, we watch Oprah and Dr. Phil. We watch Batman because you kick ass.

When today’s heroes cringe and cry, it’s no longer because a bullet almost missed their spine. It’s because they are thinking of their boyfriends, their ethics, their identity crisis. They doubt their calling, their morale standards, their cause. For every 10 minutes of action, they put 30 minutes of contemplating, whining, and heart-pouring.

I wonder which one comes first. Are present days indeed more complicated for teens, and hence we have complicated, “galau” heroes? Or is it because we have complicated, confused heroes, we end up with “galau” teens who aspire to these characters? If John McClane ever caught his daughter reading/watching The Fault In Our Stars, he would kick her out of his house. (By the way, McClane’s daughther was as feisty as her dad in ‘Live Free or Die Hard’).

A strange coincident, a few days ago I was having a chat with a senior advertising guy who is also a good friend. He was complaining about today’s new professional breed who just couldn’t take the heat. Young first jobbers would quit after only working a few months because they couldn’t handle criticism or difficulties. My friend compared them with his generation where they would just suck it up for the first few years at work, earning their scars, and yet what didn’t kill them only made them stronger. He didn’t see it yet with today’s early 20s at work.

Maybe his story has a relation with the heroes of our times, I don’t know.

Katniss Everdeen, I give you one more chance to redeem yourself. And today’s young generation.

Jodoh Itu Mirip Wajah vs. Naik Motor Melawan Arah

Standard

Pagi2 di ask.fm, menerima pertanyaan dari seorang dedek2, “Percaya gak kalo jodoh itu bisa dilihat dari kemiripan wajah?”

Ampun dah.

Bagi saya, pertanyaan semacam ini bisa dikelompokkan dengan “Percaya kepribadian berdasarkan zodiak gak?”, atau “Percaya kepribadian berdasarkan golongan darah gak?”, dst, dst.

Mau tahu satu kata dari saya untuk semua pertanyaan seperti ini? “MALAS!!”

Ketika orang malas untuk berusaha mengenali orang lain, mengenali pribadinya yang unik, maka orang pun mencari jalan pintas. Gak mau repot, gak mau lama. Cukup bertanya zodiaknya apa, atau golongan darahnya apa. Kalo lagi nyari suami/istri, cukup mencocok2kan wajah. Itu pun modal ngeliat foto profile pic yang udah habis dipoles Camera360 atau Beauty Face.

Sudah lah bahwa “jodoh itu wajahnya mirip” dan konsep zodiak itu adalah kotoran banteng (terjemahin sendiri), tapi gw lebih mengkhawatirkan fenomena nyari jalan pintas ini, bahkan untuk urusan jodoh. Kita tidak ingin menjalani proses suka-dukanya mengenal orang lain, mengetahui harapan dan ketakutannya, menemukan sendiri hal yang dia suka/tidak suka, menemukan ketidak-cocokan di antara kita, merasakan berselisih pendapat, dan lain-lain. Cukup dengan mengetahui “Dia Capricorn”, atau “Dia golongan darah B”, dan kita merasa sudah mengenal seseorang.

Kenal ndasmu….

Kemalasan berusaha mengenal orang ini kemudian juga mengingatkan saya kepada kejengkelan saya kemarin melihat begitu banyak pemotor yang melawan arah dengan santainya.

Saya benar2 khawatir dengan fenomena naik motor melawan arah ini. Yang paling mendasar tentunya faktor keamanan. Dan yang selalu saya cemaskan adalah penyeberang jalan. Karena di Indonesia kita kalau menyeberang praktis melihat ke kanan dulu (arah datang kendaraan), dan tidak melihat ke kiri. Jadi motor yang melawan arah bisa tidak terlihat saat kita menyeberang jalan. Brengsek kan?

Tetapi ada masalah lain yang juga tidak kalah mengkhawatirkannya dari masalah penyeberang tertabrak. Dan ini ada hubungannya dengan “mencari jodoh berwajah mirip”, yaitu mentalitas “jalan pintas” (shortcut).

Naik motor melawan arah adalah bentuk ketidaksabaran menunggu/mengikuti rute yang benar. Pengen cepet? Ya melawan arah sajalah. Jarak dan waktu tempuh menjadi singkat, yang penting SAYA tiba di tujuan dengan cepat. Persetan keselamatan orang lain. Sama juga dengan kebiasaan menerabas lampu merah. Entah apa susahnya menunggu beberapa detik lagi sampai lampu hijau. Semua ini mirip kan dengan mengenal orang dari zodiak/golongan darah? Yang penting “cepat kenal”, gak pake lama bang!

Terus memang apa masalahnya dengan mental “jalan pintas” ini?

Well, tidakkah motivasi yang sama sebenarnya juga ada di belakang korupsi? Kita ingin cepat kaya, pamer mobil, rumah, batu akik motif Naga Main iPhone, tetapi gaji sebenarnya tidak mencukupi. Mau menunggu jalur karir resmi, ah lama. Ya sudah, daripada lama2 ya korupsi aja. Lebih cepat dan nyaman! Kekhawatiran saya adalah mental jalan pintas yang dibiarkan tumbuh di jalan raya bisa mendidik orang bahwa itu adalah hal yang wajar. Dan ini bisa merembet menjadi lebih besar – dari jalan raya, sampai ke kantor, bahkan sampai ke pemerintahan. Dari sekedar tidak sabar menunggu lampu hijau, akhirnya menjadi tidak sabar bekerja keras/menunggu hasil usaha yang halal. Dan ketika fenomena melawan arah tidak ditindak dan makin marak, semakin banyak orang merasa bahwa “mencari jalan pintas” itu dimaklumi dan dimaafkan. Kalau di jalan boleh, artinya di pekerjaan juga boleh, dan di tender triliunan dengan uang rakyat juga boleh….

Waktu saya mengeluhkan soal naik motor melawan arah/nerabas lampu merah di Twitter, bukannya saya mendapat dukungan, justru saya malah diminta memaklumi! Seseorang berkata, “Masalah itu rumit mas, kita semua kan dididik waktu adalah uang”. Seseorang lain lagi berkata, “Ada faktor lingkungan juga yang memaksa”. Keduanya bernada “minta pengertian”. Gw jadi tambah stres.

Kalau sampai perilaku sesederhana MENUNGGU LAMPU MERAH, atau berkendara TIDAK MELAWAN ARAH saja sudah dibilang “rumit”, ini sungguh menyedihkan. Beneran. Ini artinya sudah membuka celah untuk berargumen membela pelanggaran dasar. “Ngerti dong, ini kan macet banget! Saya juga harus nyampe kantor tepat waktu! Masak nerabas lampu merah/ngelawan arah aja gak bisa dingertiin sih?” Saya pun menolak jawaban “rumit” ini. Nggak! Taat lalu lintas itu gak rumit. Itu SEDERHANA. Gak usah dirumit2in. Saya masih bisa menerima argumen “rumit” kalau menyangkut mahasiswa miskin yang menggunakan software bajakan atau memfotocopy text book impor. Tetapi kalo sekedar nungguin lampu merah dan tidak melawan arah dirumit2in juga, ijinkan saya mengquote Ahok: “T*I!!!”

Tragedi lain dari perilaku jalan pintas ini adalah yang disebut Tragedy of The Commons (Google deh). Artinya, individu2 yang nyari “jalan pintas” ini mengira dirinya diuntungkan (advantaged) dari perilaku itu. Tetapi, ketika makin banyak individu yang melakukan hal itu, akhirnya malah terjadi chaos, dan SEMUAnya malah kena macet, dan semua orang berada di situasi lebih buruk dari sebelumnya.

Perhatikan bahwa mental jalan pintas ini begitu prevalen di mana2. Dari naik motor melawan arah, pengendara menerabas lampu merah, korupsi, sampai sekedar “beli follower” di social media. Bahkan kalau perlu masuk surga pun kita mencari jalan pintas. Semua tidak ingin mengikuti proses dan waktu yang seharusnya.

Mengapa begitu sulit bagi kita untuk sabar dan disiplin di jalan raya? Untuk sekedar menunggu lampu merah? Atau berkendara mengikuti arah semestinya? Sabar dan disiplin adalah values penting untuk kemajuan bangsa. Mengapa tidak diajarkan? Apakah ini kesalahan sistem pendidikan? Atau kesalahan orangtua? Saya juga tidak tahu jawabnya…Ada eksperimen psikologi terhadap anak2 kecil usia 7-9 di AS yang sangat menarik di tahun 60-an (Stanford Marshmallow Experiment) . Setiap anak ditempatkan di sebuah ruangan dengan meja dan piring berisi sepotong marshmallow atau kue. Si anak diberitahu bahwa dia boleh saja langsung memakan marshmallow/kue tersebut, TETAPI, jika dia mampu menunggu selama 15 menit saja tanpa menyentuh marshamallow/kue tersebut maka dia akan mendapat tambahan marshmallow/kue kedua. Tes ini menguji kemampuan anak menahan diri, bersabar menunda kenikmatan (delay gratification). Hasilnya: sebagian anak tidak tahan godaan, langsung memakan hidangan di meja, dan sebagian lain sukses bersabar menunggu (dengan cara yang lucu2 seperti menutup mata, dll).Tetapi bagian terpenting dari eksperimen ini justu datang puluhan tahun kemudian. Lebih dari 20 tahun kemudian, peneliti mengecek anak2 tadi untuk melihat bagaimana perkembangan akademis, karir, dan kesuksesan hidupnya secara umum.Hasilnya: Anak2 kecil yang mampu bersabar menahan diri untuk tidak segera memakan marshmallow/kue di eksperimen tadi belakangan memiliki nilai ujian nasional yang lebih tinggi, prestasi akademis keseluruhan yang lebih tinggi, bahkan berat badan (berdasar Body Mass Index) yang lebih ideal!! Orang tua dari anak2 yang mampu bersabar di eksperiman tersebut ketika disurvey juga menjelaskan anak2 mereka sebagai lebih kompeten, dibandingkan orang tua dari anak2 yang tidak sabaran.Dengan kata lain, kemampuan menahan diri, disiplin diri, dan bersabar bisa menjadi indikasi penting keberhasilan seseorang kelak. Hal ini penting sekali untuk orangtua dan cara membesarkan anak.Maka setiap pagi, ketika di jalan gw melihat puluhan orang dengan santai melawan arah atau menerabas lampu merah, gw hanya bisa bisa mengelus dada, “Mau jadi apa bangsa ini nanti?”

Polisi Tidur, Perang Nuklir, dan Credible Threat

Standard

Hari ini dihubungi oleh anak teman yang sedang mengerjakan project sekolah. Entah kenapa, dia memilih “polisi tidur” (speed bump) sebagai project. Dia menghubungi saya untuk mengetahui pendapat saya. Pertanyaan pertama adalah: “Setujukah dengan konsep polisi tidur?”

Pertanyaan ini sepele, tapi sebenarnya bisa dibahas panjang.

Dalam menilai sesuatu, entah barang atau tindakan, seringkali kita harus memulai dari tujuan (purpose) barang/tindakan tersebut. Apakah the real purpose dari polisi tidur? Polisi tidur itu tujuannya adalah MELAMBATKAN laju kendaraan di titik-titik yang rentan kecelakaan (misalnya sekolah, karena anak kecil suka lari menyeberang tanpa lihat kiri-kanan).

Jadi secara purpose, konsep polisi tidur itu masuk akal, di atas kertas. Dan gw mendukung saja, karena jika di dekat sekolahan maka keselamatan anak kecil adalah nomor satu.

Masalahnya ada di EKSEKUSI.

Dulu waktu gw kecil, seinget gw, polisi tidur selalu DICAT setrip2 putih. Jadi pengendara mobil/motor TAHU ada polisi tidur 20-30 meter sebelumnya, sehingga mereka mulai melambatkan mobil lebih dahulu. Pada saat mereka tiba di polisi tidur, kecepatan mereka sudah cukup lambat untuk menghindari guncangan terlalu parah.

Masalahnya sekarang polisi tidur dibangun seenak2 jidat warga, dan TIDAK DICAT. Baik siang atau malam seringkali pengemudi mobil tidak bisa melihat ada polisi tidur sampai sudah terlalu dekat untuk mengerem. Akibatnya? Mobil melabrak polisi tidur dengan kecepatan tinggi, shockbreaker cepat rusak, dan tetep aja orang yang menyeberang di balik polisi tidur tersebut masih berisiko tercium mobil. Worse, kalo polisi tidurnya lebay dan mobil berkecepatan tinggi, bisa2 mobil melompat dan menimpa mbok jamu tak bersalah. Atau kalo motor bisa terjungkal. Dan tetep menimpa si mbok jamu.

Polisi tidur bermanfaat BUKAN saat dilindas. Polisi tidur bermanfaat saat ia DILIHAT oleh pengendara jauh sebelum tiba. Tujuannya adalah “mengancam” pengemudi agar ia merubah kecepatannya. Untuk bisa menjadi ancaman yang kredibel, ia harus TERLIHAT. Kalo gak keliatan, ya gak jadi ancaman tho?

Jadi di sini ada purpose yang bubar karena eksekusi yang buruk. Purpose polisi tidur pada dasarnya baik. Tapi eksekusi yang buruk (tidak dicat strip2) membuatnya kurang efektif memenuhi tujuannya.

Gw jadi ingat film klasik “Dr. Strangelove”, yang mengambil setting perang dingin AS vs. Uni Soviet di mana perang nuklir adalah sebuah skenario yang nyata dapat terjadi. Dikisahkan seorang pilot pembom AS yang sakit jiwa memutuskan terbang sendiri membawa bom atom untuk dijatuhkan di Uni Soviet. Masalah timbul ketika AS menemukan bahwa Uni Soviet baru saja mengaktifkan “Doomsday Machine”, sebuah jaringan bom nuklir yang otomatis akan meledak jika Uni Soviet diserang dan akan menghancurkan kehidupan di seluruh permukaan bumi dengan radioaktifnya. Tujuan Doomsday Machine dibuat adalah agar AS mengurungkan niat menyerang Uni Soviet, karena akan menghancurkan seluruh planet. Karakter Dr. Strangelove mengomel karena Doomsday Machine tersebut TIDAK PERNAH diumumkan ke pihak AS, sehingga tidak berfungsi sebagaimana tujuannya diciptakan.

Sebuah mekanisme yang bersifat mengancam untuk mencegah pihak tertentu berbuat hal yang tidak diinginkan baru berguna jika ancamannya diketahui. Sama seperti polisi tidur di atas. Saat pengemudi bisa melihat polisi tidur tersebut dari jauh dengan jelas, maka dia seperti mendengar polisi tidur itu berkata “KALO ELU TETEP KENCENG, NGELEWATIN GW KEJEDOT KEPALA ELU KE ATEP MOBIL/KELEMPAR ELU DARI MOTOR!”. Tetapi jika polisi tidur itu tidak dicat sehingga tidak terlihat, sama seperti Doomsday Machine yang tidak diumumkan, maka “ancaman kredibel” ini tidak pernah sampai ke pihak yang ditujukan.

Itulah sebabnya kontrak bisnis/kerja ditulis dengan sejelas2nya dan harus dibaca. Karena dia berfungsi sebagai credible threat agar kedua belah pihak mengetahui apa yang terjadi jika kontrak dilanggar. Sebuah kontrak yang ditulis dengan jelas dan teliti bagaikan sebuah polisi tidur dengan cat strip2 putih yang jelas.

Mungkin prinsip yang sama bisa diterapkan kepada pasangan pacaran (HALAH BALIK2NYA KE SITU JUGA). Untuk mencegah pasangan selingkuh, maka harus ditetapkan “polisi tidur dengan cat yang jelas”, yaitu adanya credible threat, dan ini HARUS DIKOMUNIKASIKAN dengan jelas. Misalnya, “Kalau ketahuan kamu selingkuh, kupotong terongmu!” Dengan mengetahui dahulu konsekuensi sebuah tindakan (terong dipotong), maka semoga membuat pemilik terong mengurungkan niat untuk melanggar aturan. Masalahnya banyak relationship yang ada polisi tidur tetapi tanpa cat yang jelas. Jadi lagi asik2 ngebut, tiba2 terong terpotong. Padahal peristiwa bablas nabrak polisi tidur dan terong terpotong ini bisa dicegah sebelumnya.

Jadi, silahkan bikin polisi tidur, asal dicat yang jelas. Agar tidak ada mbok jamu ketimpa Scoopy, shockbreaker Avanza rusak, dan terong2 yang terpotong.

Perjalanan Ke Paris & Itali – Part 1

Standard

Mau cerita soal perjalanan ke Paris dan Itali selama 2 minggu di bulan Oktober-November 2014 kemarin. Udah sangat terlambat menulisnya karena kesibukan dan kemalasan, hahaha.

[PERINGATAN: Gw bukan travel blogger ya, jadi kalo berharap banyak tips2 biaya, pemesanan tiket, dll. bukan di sini tempatnya. Ini hanya sekedar cerita highlight hal-hal menarik yang gw lihat selama perjalanan]

Perjalanan ke Paris dan Itali ini tidak menggunakan travel agent, tetapi diatur sendiri oleh istri. Ini sebenarnya di luar comfort zone gw, soalnya gw orangnya males rempong. Kalau ingin traveling, rasanya pengen jadi turis standar aja. Bayar, terus tahu beres sampe ke tempat tujuan. Tetapi kali ini istri memaksa untuk mencoba jalan sendiri saja. Oke, fine! Walaupun sedikit was-was, tapi kali ini gw ikutin aja deh.

Kami berangkat tanggal 24 Oktober 2014, menggunakan Cathay Pacific yang sudah dipesan lebih dari 6 bulan sebelumnya (tiket promo). Tujuan pertama adalah Paris, tapi transit dulu di Hong Kong 4 jam. Sebenarnya rute Jakarta – Hong Kong – Paris ini agak “belok” dikit, tidak langsung, tapi yah demi tiket promo ya sudah lah ya. Pesawat berangkat sekitar jam 1430, perjalanan ke Hong Kong sekitar 5 jam, kemudian dari Hong Kong terbang lagi sekitar tengah malam. Penerbangan dari Hong Kong – Paris memakan waktu hampir 12 jam. Long haul flight sangat melelahkan buat gw, karena gw orangnya susah tidur di pesawat. Udah minum Antimo 2 tablet tetep aja gak tidur. Payah.

20141024_145902

Kami tiba di Paris tanggal 25 Oktober 2014 jam 8 pagi. Karena total perjalanan kami 2 minggu, bisa kebayang kan jumlah baju dan besar koper yang dibawa? Walaupun kami sudah berusaha “berhemat” dalam membawa baju (TIDAK ADA baju yang dipakai sehari saja!), tetapi tetap saja kami membawa dua koper ukuran besar. Ini ada implikasinya dengan pemilihan transpor di tempat tujuan. Kami malas membawa koper berat di jaringan Metro (subway) Paris yang terkenal banyak yang tidak ada eskalatornya. Karenanya kami sudah membook taxi online dari Jakarta untuk mengantar dari airport Charles De Gaulle (CDG) ke hotel. Memang mahal (sekitar 50-60 Euro menggunakan argo ke tengah kota), tapi mendingan daripada ribet naik tangga, dan juga cukup cepat.

Saat di airport kami menyempatkan membeli Paris Museum Pass, di mana tiket ini berlaku di hampir semua museum penting di Paris (semacam tiket terusan). Selain itu kamu membeli tiket terusan Paris Visite berlaku untuk 5 hari, Dengan tiket ini, kita bebas naik Metro, bus, dan kereta di dalam kota selama 5 hari. Ini sangat praktis karena kita tidak perlu mengantri beli tiket setiap hendak bepergian.

Paris Museum Pass berlaku 2 hari dan Paris Visite berlaku 5 hari

Paris Museum Pass berlaku 2 hari dan Paris Visite berlaku 5 hari

Kami menginap di Hotel Eiffel Turenne, letaknya sangat dekat dengan Eiffel Tower (jalan kaki 10 menit). Kami tiba di hotel jam 10 pagi. Sebenarnya jam check-in adalah jam 2 siang, tetapi resepsionisnya baik sekali (dan cantik sekali!). Dia berkata bahwa kami sudah boleh check-in jam 11 pagi, cukup menunggu sejam. Oh iya, sebelum berangkat saya sering mendengar cerita bahwa orang Perancis belagu dan sombong kepada turis. Tapi pertemuan kami dengan resepsionis hotel ini terbukti ramah dan sangat helpful (dan cantik sekali, eh udah gw bilang ya? Namanya Joanna…)

Hotel ini mahal kampret, dengan kamar yang sangat kecil. Sebegitu kecilnya kamar mandinya, sampe kalo boker kakinya kejeduk ke dinding depan. Yah, ini lah namanya membayar convenience, karena lokasi yang strategis. Dan siapa juga yang mau ngetem di kamar lama-lama? This is Europe! We must go out and explore!

Source: official hotel website

Source: official hotel website

Keluar dari hotel, jalan sedikit ke arah Barat, kami sudah menemukan gedung keren Ecole Militaire (Sekolah Militer) yang megah, satu dari sekian banyak gedung tua yang keren di Paris. Gedung ini berhadapan dengan Eiffel Tower. Cuaca hari itu mendung dan dengan suhu sekitar 10 derajat Celcius. Dingin tapi gak menderita begitu. Gw hanya pakai 3 lapis: kaos – sweater – dan jaket “standar” yang ada di foto. Untungnya memang tidak hujan.

Ecole Militaire

Ecole Militaire

Kami segera meneruskan berjalan kaki menuju Eiffel Tower. Dari jauh memang tidak terlalu berkesan. Tetapi semakin dekat, baru lah menyadari bahwa menara ini cukup masif, bahkan untuk jaman sekarang. Jadi terbayang gak waktu tahun 1889 pertama kali dibuka kayak apa itu kerennya.

Dari jauh sih belom berasa gedenya...

Dari jauh sih belom berasa gedenya…

Di hari Sabtu ini, kami belum naik ke Menara Eiffel, karena rencananya keesokan harinya. Anggap saja orientasi dulu. Yang mengagetkan adalah ANTRIAN untuk naik ke Menara yang mengular lebih panjang dari antrian sembako gratis. Gw lemes sih melihatnya. Untungnya istri saya cerdas dan sigap sudah menyiapkan membeli tiket “skip the line” melalui GetYourGuide.com. Konsep “skip the line” ini sebenarnya “calo” resmi. Kita membeli tiket jalur khusus yang lebih mahal dan membayar ongkos lelah ke si pembeli. Percaya lah bahwa TIDAK mengantri berjam-jam itu buat gw worth it banget, karena konon antrian masuk tersebut bisa 1-2 jam, BERDIRI.

Foto ini hanya sebagian KECIL dari total antrian sebenarnya

Foto ini hanya sebagian KECIL dari total antrian sebenarnya

Kami pun meneruskan berjalan ke arah Utara, ke sisi sebaliknya Menara Eiffel. Kami menemukan sebuah jembatan yang menyeberangi Sungai Seine. Berhenti di jembatan untuk menikmati pemandangan sungai dan pinggir sungai yang cantik. Banyak orang dari berbagai negara lalu-lalang, dengan penjual suvenir, pernak-pernik dan TONGSIS di mana-mana. Oh iya, tongsis luar biasa populer di sini, kalo di Paris banyak dijual oleh orang2 Afrika. Buat kita orang Asia mungkin konsep tongsis sudah biasa, tapi banyak bule masih norak begitu terpukau dengan tongkat narsis. Harusnya ada nama resmi Bahasa Indonesia ya – TONGKAT AMBIL GAMBAR SENDIRI (TAMBARI), misalnya.

Di jembatan di atas Sungai Seine

Di jembatan di atas Sungai Seine

Karena di hari pertama ini kami belum punya agenda spesifik, kami pun meneruskan berjalan kaki menelusuri Sungai Seine sambil mencari ke arah Utara. Dari peta, gw merasa bahwa kami bisa jalan kaki sampai ke Champs-Elysees, jalan terkenal di Paris (semacam Boulevard di Kelapa Gading begitu lah).

Jalan2 menembus kota Paris benar2 pengalaman menyenangkan buat gw. Gw kebetulan senang suasana kota tua, dengan gedung2 tua yang masih terawat, dan jalan2 berbatu (cobblestone). Cuaca yang dingin juga membuat jalan kaki menjadi menyenangkan karena kita jadi tidak berkeringat.

Berjalan menyusuri jalan2 berbatu kota Paris

Berjalan menyusuri jalan2 berbatu kota Paris

Sesudah berjalan cukup jauh, kami melihat antrian orang panjang menuju…..Louis Vuitton! Ampun deh, gw pikir apaan. Tapi ternyata tanpa terasa kami telah tiba di Champs-Elysees, dan butik Louis Vuitton di jalan tersebut konon terkenal sekali, sudah menjadi atraksi turis sendiri. Gw udah berharap ketemu Syahrini aja di situ. Kami tidak masuk, karena kami tidak punya ketertarikan dengan merek2 luxury good seperti itu. Jadi kami hanya menonton saja.

Antrian untuk masuk Louis Vuitton. Buset deh

Antrian untuk masuk Louis Vuitton. Buset deh

Champs-Elysees adalah jalan besar dengan sejarah panjang. Jalan ini berujung di monumen Arc de Triomphe yang dibangun untuk merayakan kemenangan Napoleon. Jalan ini sendiri dipenuhi toko dan restoran. Space untuk pejalan kaki sangat lebar, jadi nyaman untuk sekedar berjalan kaki pelan2. Kamu tidak perlu khawatir kesamber bajaj atau Kopaja di sini. Suasananya ramai padahal sudah mulai musim dingin. Gak kebayang kalo summer/spring pasti seru dan cantik suasana di jalan ini.

Champs-Elysees

Champs-Elysees

Kami pun meneruskan berjalan kaki menyusuri Champs-Elysees sampai tiba di monumen Arc de Triomphe yang besar banget. Pokoknya percayalah bahwa orang Perancis bener2 mampu membuat monumen deh.

Arc de Triomphe

Arc de Triomphe

Arc de Triomphe ini letak di simpang lima. Kita tidak bisa seenaknya menyeberang untuk mencapai monumen itu karena bisa disamber Kopaja AC, tapi harus mengambil lorong bawah tanah dari seberangnya.

Selfie dulu sebelum menyeberang

Selfie dulu sebelum menyeberang

Arc De Triomphe adalah semacam tugu peringatan kemenangan Napoleon. Dan untuk bisa menghargainya memang harus dari dekat, karena bangunan ini punya banyak detail relief di semua permukaannya.

Untuk perbandingan besar, perhatikan ukuran orang di bawahnya

Untuk perbandingan besar, perhatikan ukuran orang di bawahnya

Perhatikan relief di dinding yang berukuran masif

Perhatikan relief di dinding yang berukuran masif

Jujur gw termangap2 melihat bangunan ini. Kalo tujuannya untuk “memamerkan” kekuasaan dan kedahsyatan Napoleon, gak salah deh design bangunan ini.

Relief belakang Napoleon yang dikawal malaikat2. Yang di depan bukan relief, tapi turis

Relief belakang Napoleon yang dikawal malaikat2. Yang di depan bukan relief, tapi turis

Arc De Triomphe ini memiliki museum di dalamnya, dan kita juga bisa baik ke atasnya. Tapi mengingat ini adalah hari pertama tiba di Paris, kami memutuskan untuk melihat2 luarnya saja dulu.

Kami pun memutuskan menyusuri saja jalan Champs-Elysees, sekedar melihat toko2 dan kerumunan orang lalu-lalang. Oh iya, toilet umum di Paris termasuk susah sekali. Kalo di kota2 besar di Indonesia kita cukup mencari mal atau pom bensin untuk toilet, di sini susah. Kalaupun ketemu, antrian panjang dan masih harus membayar 1 Euro. Rp 15 ribu untuk PIPIS jek!!! Ngeselin banget emang.

Berjalan kaki jauh di Paris, di saat awal musim dingin, sangat menyenangkan. Cuaca relatif tidak terlalu dingin, sehingga kita berjalan kaki dengan nyaman dan tidak keringatan. Selain itu banyak jalan2 kecil di daerah pusat kota yang enak dilihat.

Jalan2 kecil di kota Paris memiliki charm tersendiri

Jalan2 kecil di kota Paris memiliki charm tersendiri

Mungkin ada yang bertanya2, konon Paris banyak copet, khususnya di tempat keramaian seperti obyek turis. Memang berita tentang copet di Paris BANYAK sekali. Karenanya saya dan istri tidak mau mengambil resiko dan mengambil beberapa langkah preventif.

  • Gw tidak menaruh dompet di kantong belakang. Ini hanya mengundang copet saja
  • Tidak menggunakan tas pinggang. Selain secara fashion itu sangat jelek (dan tentunya akan dibuang oleh istri), tas pinggang juga mengumumkan pada dunia (dan copet) bahwa kamu turis.
  • Gw dan istri memakai tas yang diselempang, dan saat berjalan2 tutupnya menghadap ke dalam ke perut kita. Kemudian, tas di taruh di perut, bukan di samping apalagi di belakang. Ini untuk menyulitkan copet.
  • Kemudian, untuk dokumen sangat penting seperti paspor, tiket, dan uang cash, belilah sabuk pasport (passport/money belt) yang terpisah di masuk ke dalam baju/sweater. Sabuk ini ringan sekali dan tidak mengganggu, dan bisa dibeli di mal. Tujuannya kalo seapes-apesnya tas kamu pun hilang, pasport dan uang cash tidak ikut hilang. Percayalah paspor hilang dicopet itu menderita sekali, karena sudah pernah dialami istri saya.
(source: lelong.com.my)

(source: lelong.com.my)

Kami pun berjalan kaki ke hotel, makan malam di restoran di dekat hotel, dan karena kecapekan dari penerbangan yang lama, kami pun hanya kembali ke Ecole Militaire di dekat hotel untuk melihat Eiffel di malam hari dari kejauhan. Kemudian kami memutuskan untuk istirahat.

Hari Kedua

Hari kedua, kami sudah berencana untuk mengunjungi Basilika besar Sacre Coeur yang ada di atas bukit. Perjalanan ke sana cukup mudah menggunakan Metro. Kamu cukup bertanya kepada resepsionis di stasiun manakah kami harus turun, dan setelah itu biasanya sudah ada penunjuk jalan untuk obyek wisata. Atau menggunakan Google Map.

Peta jaringan Metro Paris yang sangat ekstensif. Kamu beneran bisa ke mana aja naik Metro.

Peta jaringan Metro Paris yang sangat ekstensif. Kamu beneran bisa ke mana aja naik Metro.

Oh iya, di Android/iOS tersedia Paris Metro App yang SANGAT membantu. Dengan app ini kamu bisa menentukan ke mana kamu ingin pergi, dan app tersebut memberi tahu stasiun Metro terdekat dari kamu, jalur yang harus diambil, pindah/turun di stasiun mana, bahkan jarak tempuh termasuk waktu jalan kaki! Canggih banget dan sangat berguna. Gw selalu menggunakan app ini di Paris. Keuntungannya adalah kamu gak usah celingukan di statiun lihat peta, atau membuka2 peta kertas dan kebingungan. Semua cukup di smartphone.

Menggunakan Metro di Paris gampang banget pake app ini

Menggunakan Metro di Paris gampang banget pake app ini

Asiknya menggunakan transportasi publik di negara asing, selain lebih murah, tentunya adalah kesempatan mengobservasi penduduk lokal. Gw seneng nguping percakapan orang walaupun tidak mengerti, sementara istri memperhatikan gaya berbusana mereka. Sepanjang di Paris, gw memperhatikan para pengguna subway, khususnya orang kantoran, banyak yang stylish. Stylish di sini tidak berlebihan pamer barang mewah, tetapi pilihan baju, sepatu, sampai tas terlihat matching. Satu lagi, entah ini akurat atau tidak, rasanya kok rata2 mereka langsing ya? Gw mungkin aja salah sih :D

Begitu kami keluar dari stasiun Metro di dekat Sacre-Coeur, kami terkejut melihat ada sebuah spot yang unik. Yaitu dinding besar berisi tulisan ‘I Love You’ dalam berbagai bahasa. Banyak turis yang berfoto di dinding tersebut. Gw kesulitan mencari “Saya Cinta Kamu” di dinding itu, yang ketemu malah versi…..BOSO JOWO. Ya elah, orang Jawa memang ada di mana2 deh.

Gak ketemu "Saya Cinta Kamu", adanya "Aku Tresno Karo"

Gak ketemu “Saya Cinta Kamu”, adanya “Aku Tresno Karo”

Walaupun kami turun di stasiun yang kata resepsionis “dekat”, tapi ternyata jalan kaki menuju Basilika itu lumayan capek karena harus naik banyak tangga. Katedral ini ada di atas bukit, jadi harus jalan menanjak untuk mencapainya. Lumayan hari Minggu pagi itu kami sudah ngos2an.

Naik tangga menuju Sacre-Coeur. Eh itu kenapa gw megang pantat sih?

Naik tangga menuju Sacre-Coeur. Eh itu kenapa gw megang pantat sih?

Basilika Sacre-Coeur terletak di daerah Mont-Martre yang konon adalah daerah seniman dan artis (yah, semacam Ubud-nya Paris kali ya). Jadi banyak pelukis jalanan di sini. Minggu pagi cukup ramai dengan turis maupun orang lokal yang sekedar makan pagi dan menikmati cuaca yang baik. Basilika Sacre-Coeur sendiri sangat megah hacep. Gw yang pecinta bangunan tua langsung semangat walaupun capek naik tangga.

Di tangga depan Basilika semua orang berebut foto2 deh pasti

Di tangga depan Basilika semua orang berebut foto2 deh pasti

Karena saat itu hari Minggu, Basilika dibuka untuk Misa umum. Jadi turis harus bercampur dengan jemaat yang sedang beribadah. Tentunya area untuk turis sudah dipisahkan dari jemaat yang beribadah, agar tidak mengganggu jalannya Misa. Gw dan istri sempet “nyelip” ke bagian jemaat untuk sekedar duduk dan menikmati selama beberapa saat seperti apa rasanya ibadah di Basilika tersebut.

20141026_111655

Yang menjadi titik perhatian utama di dalam Basilika Sacre-Coeur ini tentunya kubah utama yang sangat masif dengan lukisan yang luar biasa indahnya. Kepala kita pasti tidak kuasa mendongak ke arah langit untuk menikmati lukisan relijius yang sangat mendetail dan indah. Gw tidak belajar sejarah arsitektur, tetapi gw menduga bahwa titik perhatian di kubah ini mungkin disengaja agar saat beribadah orang mendongak ke “atas”, tempat Tuhan berada. Mungkin loh ya.

Sesudah duduk sebentar bersama jemaat, kamipun bergabung dengan jalur turis untuk menikmati berbagai titik di dalam Basilika yang dipenuhi tempat berdoa, lukisan dan patung-patung kuno. Rasanya kalau tidak ingat waktu ingin berlama2 di situ, tetapi karena rencana kami sudah cukup padat, jadi kami hanya berkeliling saja dan kemudian keluar.

Patung St. Michael, yang dianggap pimpinan tentara Malaikat. Badass sambil menginjak ular (Setan)

Patung St. Michael, yang dianggap pimpinan tentara Malaikat. Badass sambil menginjak ular (Setan)

Pemandangan Paris dari kaki tangga Basilica Sacre-Coeur. Sayang agak mendung berkabut

Pemandangan kota Paris dari kaki tangga Basilica Sacre-Coeur. Sayang agak mendung berkabut

Dari situ kami berkeliling sebentar mengelilingi Basilika dari luar. Kompleks di sekitar Basilika nyaman untuk berjalan kaki sambil melihat2. Basilika Sacre-Coeur sendiri bisa dinikmati dari berbagai angle karena indahnya.

Daerah di sekitar Basilika banyak galeri dan tempat makanan

Daerah di sekitar Basilika banyak galeri dan tempat makanan

Ada pengalaman menarik saat kami menuruni bukit Montmartre untuk kembali menuju Eiffel Tower. Saat kami sedang asyik berfoto2 dengan latar belakang Basilika, tiba2 kami dihampiri seorang wanita bule yang sangat cantik. Dengan bahasa Inggris beraksen Perancis kental tapi masih jelas dimengerti, beliau berkata, “Please be careful with your camera, there are a lot of pickpockets in this area”. Duh baik banget. Kami pun berterima kasih kepadanya, “Merci, merci…” Udah cantik, ramah pulak! Duh pengen gw peluk. Eh.

Walaupun kami hanya turis yang tak dikenalnya, si wanita Perancis tadi mengingatkan kami agar waspada. A random act of kindness. Gw jadi mikir, apakah kalau situasinya terbalik, apakah kita saat berada di Indonesia akan mau proaktif mengingatkan turis bule agar mereka terhindar dari masalah atau penipuan?

Lepas jam makan siang kami pun bergegas menuju stasiun Metro terdekat untuk pergi kembali ke Eiffel Tower, karena kami sudah memesan tiket untuk naik ke tower sore itu. Kami membeli tiket masuk “Skip the line”, yang artinya kami tidak perlu mengantri berjam2 tetapi mendapat jalur khusus. Sebenarnya jasa “skip the line” ini gabungan “calo resmi” (kita membayar lebih karena sudah dibelikan orang lain) dan juga membayar jalur khusus express. Tentunya ada tambahan yang tidak sedikit dibandingkan jika kita mengantri biasa, tetapi bagi kami penghematan waktu (antri tiket bisa berdiri 1-2 jam!), penghematan energi (gak perlu lutut mau copot) rasanya lebih penting.

Tiket “skip the line” ini bisa dibeli di internet. Nanti saat selesai transaksi kita akan diberikan jam dan titik pertemuan dengan si “calo resmi”. Di tempat dan jam yang ditentukan si “calo resmi” ini akan membagikan tiket dan mengarahkan kita ke pintu express. Di pintu ini masih ada antrian keamanan, tetapi sangat pendek.

Bahkan sudah menggunakan jasa “skip the line” pun perjalanan untuk menuju puncak Eiffle terhitung lama dan melelahkan. Kami harus mengantri lama untuk mendapatkan lift pertama, yang akan mengantar kita sampai di pelataran di tengah menara (belum di puncak). Sesudah itu harus menyambung lift yang lebih kecil untuk bisa naik ke puncak (sommet), dan itu pun mengantri lagi. Jadi tips untuk yang mau naik ke Eiffel Tower, siap2 stamina kaki, apalagi kalau sedang peak season.

20141026_154515

Pemandangan Paris dari perhentian pertama di Eiffel Tower. Perhatikan bayangan Eiffel Tower yang menimpa gedung2 di bawahnya

Sisi lain yang bisa dilihat dari atas Eiffel Tower

Sisi lain yang bisa dilihat dari atas Eiffel Tower

Kalau kita bisa mencapai puncak dari Eiffel tower, maka kita akan tiba di area kecil yang penuh sesak orang untuk menikmati pemandangan dari atas. Walaupun cukup lelah karena sudah lama berdiri sejak dari bawah, semua jerih payah itu terasa worth it sampai di atas. Di sini lah kita puas berfoto dan menikmati pemandangan. Jangan terlalu sibuk berfoto sampai lupa menatap pemandangan dengan mata sendiri. Terkadang turis terlalu heboh dengan tongsis, selfie, atau memotret, sampai lupa meluangkan beberapa menit untuk menghayati pemandangan dengan mata sendiri.

Pemandangan dari puncak Eiffel Tower

Pemandangan dari puncak Eiffel Tower

20141026_163240

Nengok ke bawah. Syeeeereeeemmmm…..

Ada yang menarik di puncak Eiffel. Ternyata dahulu sekali ada unit tempat tinggal kecil milik Gustav Eiffel si arsitek Eiffel Tower. Tempat tinggal tersebut sekarang diabadikan menjadi eksibisi, lengkap dengan furnitur aslinya. Yang menarik, ternyata Gustav Eiffel pernah menerima kunjungan Thomas Edison si penemu dari Amerika Serikat. Pertemuan keduanya diabadikan dalam patung di dalam unit tempat tinggal tersebut.

Gustav Eiffel and Thomas Edison bercakap2 di tempat tingga Eiffel di atas menara

Gustav Eiffel and Thomas Edison bercakap2 di tempat tingga Eiffel di atas menara

Kebayang enaknya si Eiffel jaman dulu tinggal di puncak menara, menikmati pemandangan sendirian, tidak ada speaker kelurahan memutar “Sakitnya Tuh Di Sini” Cita Citata seharian. Oh enaknyaaa…..

Kami meninggalkan puncak menara sudah sore menjelang malam. Karena sudah lapar kamipun menyempatkan makan pizza dari penjual di pinggir sungai yang melintas di dekat Eiffel Tower, sambil menikmati Eiffel Tower di malam hari. Eiffel Tower di malam hari sungguh indah untuk dinikmati dari jauh maupun dekat. Saat sudah malam, di setiap pergantian jam, maka lampu flash di sekujur tbuh menara Eiffel akan menyala bagaikan bintang2. Sungguh indah.

20141026_185608

Menara Eiffel di malam hari. Megah dan romantis.

Lampu2 kilat kerlap kerlip saat pergantian jam

Lampu2 kilat kerlap kerlip saat pergantian jam

Sesudah makan, kamipun masih berjalan2 “menurunkan makanan” (Indonesia bingits!) di sekitar Menara Eiffel. Kami menyeberang jalan ke arah Utara dan melihat2 sebuah gedung tua yang besar (sampe sekarang gak tahu itu gedung apa, hahaha). Yang pasti banyak anak muda yang hangout di sana sambil bermain skateboard, dan juga para turis yang ingin mendapat spot foto Menara Eiffel yang bagus. Kebetulan cuaca malam itu lumayan cerah untuk menghirup udara segar dan berjalan2. 20141026_191934

Karena sudah lelah sudah bepergian sejak pagi, kami pun berjalan kaki pulang ke hotel untuk beristirahat.

Hari ketiga.

Hari ketiga, gw bangun dengan semangat. Karena hari ini adalah jadwal mengunjungi Louvre Museum! Setting awal novel terkenal Dan Brown “Da Vinci Code”! Yeah!

Kami pun bergegas berangkat pagi karena mengetahui antrian masuk ke Louvre biasanya gila2an. Gw mending bangun pagi banget demi cepet masuk tujuan wisata daripada bangun telat terus menderita karena mengantri. Saat tiba, pagi masih dingin dan berkabut, dan itu pun sudah ada antrian panjang di luar museum. Gw sempet terpesona di pelataran museum dengan indahnya gedung Louvre yang GUEDE dan artistik, tetapi gw memutuskan untuk menikmati gedung ini dari luar nanti saja sesudah selesai di dalam.

Ingat Museum Pass yang di atas? Memiliki Museum Pass tadi pun bisa dibilang memberikan akses “ekspres” karena tidak perlu mengantri dulu membeli tiket. Begitu sampai, kami langsung cus! ke antrian pintu masuk.

Tujuan pertama, dan rasanya juga merupakan rencana sejuta umat adalah, Mona Lisa! Kayaknya semua orang yang tiba di pagi itu juga memiliki rencana yang sama. Bahkan ketika gw bertanya kepada Information di sayap mana letak Monalisa, si penjaga seperti sudah bosan dan segera menunjukkan arah.

Sekedar catatan, Museum Louvre itu BESAR. Bener2 BESAR. Percayalah bahwa kalau kita ingin menghabiskan seharian penuh dari jam buka sampai tutup untuk menikmati semua exhibit di sana, itu pun masih belum selesai. Jadi memang harus membuat conscious decision untuk hanya memilih apa yang ingin dilihat. Sedih sih, tapi ya gimana, massive banget museum ini, yang terdiri dari beberapa sayap kompleks. Museum dibagi berdasarkan kategori exhibit. Patung2, lukisan, artefak2 lain. Koleksi lukisan sedemikian masifnya sehingga harus dibagi lagi berdasarkan “pelukis Itali”, “pelukis Spanyol”, “pelukis Perancis”, dll.

Kami berjalan cepat setengah berlari menuju Monalisa, karena kami tidak ingin keburu terhalangi kerumunan orang. Kami pun sampai di lokasi exhibit Monalisa. Jantung gw berdebar keras dengan antisipasi. Gimana gak deg2an, selama ini masterpiece Leonardo Da Vinci ini cuma bisa gw baca atau tonton di TV. Untuk bisa menatapnya langsung rasanya akan menjadi pengalaman tak terlupakan. Dan sesampainya gw di sana…..

YAH CUMA SEGINI AJA NEH???!!

Lukisan Monalisa aslinya tidak besar. Kita tidak bisa melihat dari dekat, karena area di sekitar lukisan diberi tali pembatas sekitar 7-10 meter. Penjaga memelototi seluruh pengunjung untuk memastikan gak ada orang tolol yang akan memotret dengan lampu flash. Jadi kita hanya bisa menikmati dari agak kejauhan. Sejujurnya, gw kok…..merasa gak terlalu spesial lagi. Ya, gitu aja sik, lukisan wanita.

Monalisa di dalam Louvre

Monalisa di dalam Louvre

Cakepan istri daripada Monalisa ah.

Cakepan istri daripada Monalisa ah.

Yah inilah sindrom kalo udah kelamaan ngebet sama sesuatu, ketika ketemu realitanya gak sesuai harapan jadinya kuciwa. Biasa kan, kayak dulu gw pernah naksir belasan tahun sama seorang seleb. Ketika akhirnya ketemu orangnya dan ngobrol malah mikir “Yah begini doang?”.

Sesudah puas melihat Monalisa, yah pokoknya udah pernah sekali seumur hidup, kamipun melanjutkan dengan melihat2 lukisan2 karya pelukis2 besar Eropa lainnya. Ini bener2 pengalaman menakjubkan, dan ada begitu banyak lukisan lain yang lebih cetar membahana daripada Monalisa. Banyak sekali lukisan2 yang kayaknya gedenya ampir separoh lapangan basket. Gilak sih para seniman jaman dulu. Dan kalau di sana harus memperhatikan detail anatomi tubuh, karena para pelukis besar ini sangat bangga dengan keakuratan mereka dalam melukis anatomi manusia.

Lukisan "Yesus di Kana", perhatikan perbandingan gw dan besarnya lukisan

Lukisan “Yesus di Kana”, perhatikan perbandingan gw dan besarnya lukisan

Contohnya lukisan “Yesus di Kana” di atas. Lihat deh betapa kecilnya badan gw di depan lukisan tersebut. Bahkan beberapa figur di lukisan tersebut lebih GEDE dari badan gw. Parah sih emang.

King Leonidas of Sparta

King Leonidas of Sparta

Lukisan raja Leonidas (inget film ‘300’?) di atas adalah bukti kehebatan para pelukis jaman dulu dalam menggambar tubuh manusia. Lukisan2 masterpieceyang ada di Louvre ini rasanya bisa dinikmati berjam2 saking indahnya, tetapi keterbatasan waktu sayangnya mengharuskan kami untuk bergerak agak cepat. Tidak ada waktu untuk berlama2 menatap sebuah lukisan. Hiks.

Suasana galeri lukisan di Louvre

Suasana galeri lukisan di Louvre

Oh iya, jalan2 di dalam museum aja perlu stamina. Asli, saking gedenya kaki sampe senut2. Kalau mau diturutin dikit2 duduk sih kita akan kehabisan waktu. Jadi jangan pikir mengunjungi museum tidak perlu stamina yang prima. Kayaknya kami membakar banyak kalori selama di sini deh.

Selain lukisan, Louvre juga memiliki koleksi patung kuno yang masif. Ada patung dewa Jupiter, patung Kaisar Roma, ataupun mahluk2 mitologi lainnya.

20141027_103030

20141027_104032

“Demi Jupiter, akan kuhancurkan desa Galia menyebalkan itu!”

Sedih sekali karena kami memiliki waktu terbatas untuk melihat tujuan lain, sehingga kunjungan ke Louvre harus diakhiri di siang hari. Suatu hari kalo ada waktu dan rejeki ingin lebih lama menjelajahi Louvre, karena masih banyak artefak yang belum dilihat.

Keluar dari museum, kami menyempatkan menikmati kompleks museum yang tidak belum sempat kami lihat dari luar. Di siang hari cerah dengan sinar matahari, kompleks Louvre sungguh indah. Yang mengundang kagum dari gedung ini, dan juga banyak gedung tua lain di Paris, adalah detailnya. Bahkan untuk sisi luar pun mereka menaruh banyak detail, ukiran, relief, patung yang sungguh kompleks. Seolah2 pembuat gedung ini menyadari bahwa gedung ini akan dinikmati dari luar sebanyak dinikmati dari dalam. Kamipun menghabiskan waktu berfoto2 di luar gedung Louvre museum ini.

20141027_114848

20141027_113647

Obyek yang menarik dari luar museum Louvre ini tentunya si piramid kaca. Ada dua piramid kaca di kompleks ini. Yang besar berfungsi sebagai pintu masuk ke dalam museum, tetapi ada satu lagi yang merupakan piramid terbalik. Gw tahu ini karena menonton film Da Vinci Code, dan jadinya gw ngotot mencari di mana piramid terbalik itu. Dilihat di google map ada, tetapi karena dia terbalik, maka ujungnya ada di bawah tanah kan. Nah, ada di mana sih ujungnya?

Piramid kaca yang besar

Piramid kaca yang besar

Istri sudah kesal karena sudah saatnya berangkat. Gw pun akhirnya menyerah mencari si piramid terbalik itu, dan melangkah kembali ke stasiun Metro. Stasiun Metro itu kebetulan terletak di bawah tanah, bergabung dengan semacam mal kecil. Karena kebelet, gw memutuskan mencari toilet di mal tersebut. Dan tanpa disengaja, ternyata gw menemukan si piramid terbalik tersebut! Yaaay. Ternyata pucuknya ada di tengah area mal tersebut. Asik, bisa foto di adegan film Da Vinci Code!

Kalo di novel Dan Brown, inilah "kode" terakhir yang menunjukkan tempat Maria Magdalena dikubur :D

Kalo di novel Dan Brown, inilah “kode” terakhir yang menunjukkan tempat Maria Magdalena dikubur :D

Karena sudah puas menemukan si piramid terbalik, maka lanjutlah kami menuju Notre Dame.

Dengan menggunakan aplikasi Metro Paris tadi, kami pun turun di sebuah stasiun yang masih mengharuskan berjalan kaki beberapa ratus meter menuju Notre Dame. Untung cuaca sangat baik, tidak terlalu dingin, matahari bersinar, sehingga berjalan kaki menjadi menyenangkan.

Notre Dame adalah katedral terbesar di Paris. Mungkin ada yang ingat film animasi Disney “Hunchback of Notre Dame” yang didasarkan atas karya sastra Victor Hugo. Berjalan kaki menuju Notre Dame adalah pengalaman tersendiri karena kami secara perlahan menyadari betapa besarnya katedral ini. Katedral tersebut saat dihampiri dari jauh seperti bertambah besar gak habis2 sampai kita tiba di tempat.

20141027_130750

Notre Dame dari jauh

20141027_131130

Aseli, gede aja katedral yang satu ini

Total waktu pembangunan Notre Dame ini hampir 200 tahun! Dimulai dari 1163 dan dibuka 1345. Kebayang gak sih, dari waktu dibuka pertama kali saja sudah 650 tahun lebih!!

Kami menyempatkan masuk ke dalam Notre Dame. Kita bisa duduk di kursi2 jemaat karena saat itu bukan hari Minggu dan tidak ada misa. Kami pun duduk sambil mengistirahatkan kaki dan mengambil foto. Saah satu highlight dari Notre Dame adalah jendela mozaik raksasa yang menghiasi sisi-sisi gedung.

Perhatikan betapa TINGGI-nya atap katedral tersebut

Perhatikan betapa TINGGI-nya atap katedral tersebut

20141027_133923

Kaca mosaik raksasa berwarna-warni, dengan lilin-lilin doa di latar depan

Tadinya kami ingin menaiki menara Notre Dame, karena ingin melihat lonceng2 Notre Dame yang terkenal itu dari dekat, sekaligus melihat pemandangan Paris dari atas. Tetapi begitu kami melihat panjangnya ANTRIAN yang ingin naik ke menara, kami jadi lemes. Mana emang lemes beneran karena sudah lapar. Akhirnya kami menyerah dan memutuskan untuk makan saja di sebuah cafe terdekat sebelum melanjutkan perjalanan ke tujuan berikutnya.

20141027_135608

Karena antrian panjang, jadi tidak naik ke menara, dan berfoto saja di depan pintu samping yang penuh detail ini.

Dari Notre Dame, mencoba meng-cover jadwal ambisius kami, kami pun mengunjungi Jardin Du Luxembourg. Sebuah taman terbuka untuk umum. Tadinya kami tidak berharap banyak dari sebuah park umum, tetapi ternyata taman tersebut CANTIIIIK sekali. Ditambah cuaca cerah dan langit biru, banyak sekali penduduk Paris yang bersantai di taman tersebut, duduk2 membaca buku ataupun sekedar berjemur menikmati matahari. Surprisingly kami sangat senang menghabiskan waktu di taman tersebut. Di musim gugur menjelang musim dingin saja taman ini masih terlihat cantik dengan bunga2. Terbayang seperti apa taman ini indahnya kalau di musim semi.

Foto panorama Jardin du Luxembourg

Foto panorama Jardin du Luxembourg

Tersedia banyak kursi umum untuk mereka yang ingin berjemur

Tersedia banyak kursi umum untuk mereka yang ingin berjemur

20141027_150850

Dari Jardin Du Luxembourg, kami pun lanjut menuju Pantheon. Pokoknya jadwal hari itu super ambisius deh, banyak yang ingin dikejar, sampai pontang panting naik turun Metro. Tapi karena Paris ini lebih jauh sedikit dari Bekasi, ya mumpung di sini harus dibela2in melihat banyak hal, supaya gak berasa rugi.

Pantheon adalah museum yang juga makam orang2 besar. Walaupun tidak terlalu “besar” (relatif dibandingkan Notre Dame atau Louvre), bangunan ini tetap impresif, dengan patung2 dan lukisan2 bertema nasionalistik. Gedung ini memiliki dome raksasa yang sayangnya saat kami kunjungi masih dalam proses restorasi.

Pantheon, Paris

Pantheon, Paris

Nggak tahu kenapa menurut gw patung di dalam Pantheon ini keren banget

Nggak tahu kenapa menurut gw patung di dalam Pantheon ini keren banget

Kami di Pantheon hanya sebentar saja. Waktu sudah menunjukkan hampir jam 4 sore. Dan kami masih saja ambisius mencoba SATU tujuan lagi: Musee De L’Armee (National Military Museum). Kebetulan lokasinya dekat dengan hotel tempat kami menginap, jadi mikirnya sekalian pulang.

Musee De L'Army dari belakang

Musee De L’Army dari belakang

Kami tiba di Musee De L’Armee menjelang jam tutup sebenarnya. Tapi ya udah paksain aja deh, toh masih memakai tiket terusan Musee Pass. Kayaknya kami masuk dari pintu belakang, soalnya bukannya menemui museum, kami malah menemukan…..makam Napoleon. Jadi kami sedikit nyasar.

Sebenarnya ini adalah kejutan menyenangkan, karena kami tidak berencana menemukan makam Napoleon di sini, Jadi enjoy aja deh.

Bagian makam Napoleon ini sangat masif. Yah, memang sesuai dengan tokoh besar di dalam sejarah ini. Saat baru masuk kita akan disambut semacam altar besar, dan kita bisa melihat peti mati raksasa Napoleon. Peti ini benar2 BUEESAAARRR. Kami termangap2 melihatnya, Makam dan peti mati ini seolah2 sengaja dibuat untuk membuat siapapun yang datang merasa segan terhadap sosok Napoleon. Kita bisa melihat betapa menghormatinya bangsa Perancis terhadap sosok Napoleon di masanya, sehingga sesudah akhir hayatnya pun monumen bahkan makam untuknya pun begitu megah.

Peti mati Napoleon dilihat dari atas, dikelilingi patung2 besar juga.

Peti mati Napoleon dilihat dari atas, dikelilingi patung2 besar juga.

Sesudah melihat makam Napoleon, barulah kami bergerak ke depan ke arah museum. Kami melihat banyak benda2 perang dari berbagai era. Karena kami masuk dari belakang, kami langsung tiba di jaman Perang Dunia II. Banyak persenjataan, uniform, poster, sampai film dokumenter di dalam museum. Untuk para pecinta segala hal yang berkaitan dengan militer dan sejarah perang wajib mengunjungi museum ini.

Koleksi meriam2 tua

Koleksi meriam2 tua

Uniform perwira Nazi, yang pernah menduduki Paris

Uniform perwira Nazi, yang pernah menduduki Paris

Ada satu bagian yang menyedihkan di museum tersebut, yaitu sebuah pojok yang menunjukkan kekejaman kamp konsentrasi Nazi untuk orang Yahudi maupun kaum2 yang “tak diinginkan” lainnya. Ditampilkan seragam tahanan kamp konsentrasi untuk pria dan wanita, foto dan film dokumenter asli dari kamp konsentrasi, sampai benda2 bekas milik tahanan seperti kaca kecil, atau sisir. Lokasi exhibit ini sengaja dibuat reduh dengan mood sedih. Ada peringatan agar anak kecil tidak memasuki bagian ini karena ada video yang menunjukkan mayat2 dan kekejaman Nazi. Buat gw ini adalah bagian penting dari museum untuk mengingatkan betapa manusia bisa menjadi begitu kejamnnya terhadap manusia lain.

Yang gw sesalkan dari mengunjungi Musee De L’Armee ini adalah karena sudah mepet dengan jam tutup, kami pun tidak bisa melihat seluruh museum ini. Gw membaca bahwa obyek militer di museum ini mencakup jaman pertengahan, yang tentunya dipenuhi baju2 zirah (armor) yang sangat keren. Sedihnya gw gak bisa dapet ini karena museum sudah harus ditutup. Hiks. Maybe next time.

Kunjungan ke Musee De L’Armee ini menutup rangkaian acara kami di Paris di Hari Ketiga. Kamipun memutuskan pulang dan beristirahat karena di hari keempat kami harus ke luar kota Paris untuk mengunjungi Istana Versailles! Yay!

 

Hari Keempat.

Sejak merencanakan perjalanan ke Paris ini, gw sudah bertekad HARUS datang ke istana Versailles. Tidak hanya saya menyukai istana raja2 Eropa sejak dahulu, tapi juga saya tahu di situlah perjanjian Versailles yang mengakhiri Perang Dunia I ditandatangani. Jadi makna historisnya banyak.

Browsing2 di Internet gw menemukan anjuran untuk pergi ke Versailles se-PAGI mungkin, karena begitu banyak orang yang ingin memasukinya. Versailles membutuhkan perjalanan kereta kira2 sejam dari kota Paris. Jadi kami niat banget bangun di pagi hari untuk bisa bergegas ke stasiun kereta (bukan subway).

Waktu ke stasiun pagi2 kami sempat bingung mencari platform dan kereta mana yang menuju Versailles. Tetapi ada seseorang yang sangat ramah membawa akordion yang memberitahu kereta mana yang benar. Gw pikir, ini orang baek banget ngasih tahu orang2. Belakangan gw baru mengetahui ternyata doi pengamen di dalam kereta menuju Versailles. Kampret. Tapi musik yang dibawakan doi bagus sih, beneran profesional.

Tiba di stasiun Versailles sejam kemudian, kami pun mampir di McDonald untuk pipis dan beli kopi. Saat antri untuk memesan kopi, ada seorang bule yang antri di depan gw menoleh bertanya, “Do you speak English?” Ketika gw iyakan ternyata doi orang Amerika yang udah nyerah berusaha mengerti bahasa Perancis di menu kopi. Gw hanya bisa menjelaskan kalo mau yang ada susu cari aja yang ada tulisanya “au lait”, udah itu aja, hahaha.

Istana Versailles terbagi atas dua tujuan: istananya sendiri, dan tamannya. Ini adalah kompleks istana raja Louis yang dahsyat cetar deh guede dan indahnya. Saking gedenya, tiket untuk masuk taman dan istana dibedakan. Waktu gw baca di internet ada yang ngasih tips untuk jangan maksa masuk istana dulu, karena antriannya akan panjang dari pagi. Lebih baik datang ke tamannya dulu. Dan bener aja, pas gw sampe, masih pagi pun antrian masuk istana sudah mengular gak keru2an, padahal ini hitungannya masih low season. Kebayang deh saat peak season di musim semi.

Maka pergilah kami ke taman Versailles. Astaga, taman ini bener2 besar. Gw gak bisa menjelaskan seberapa gedenya taman istana ini. Kami sudah mengalokasikan sehari penuh untuk mengunjungi Versailles ini dan tetap saja kami tidak sempat menjelajahi seluruh taman. Selain itu, karena kami datang menjelang musim dingin, cuaca mendung jadi kurang bagus, plus kami KEDINGINAN. Tapi tetap saja kami terpesona dengan taman ini. Siap2 kaki gempor saking gedenya. Ada sih penyewaan mobil golf untuk yang malas jalan, tapi kok ya mahal sekali.

Yang gila dari taman Versailles ini adalah banyaknya “taman dalam taman”. Jadi di dalam taman raksasa ini ada taman2 kecil lain yang tertutup. Kamu harus “memasuki”nya untuk menemukan isinya. Taman dalam taman ini berbeda2 temanya, tidak ada yang sama. Jadi seru untuk ditemukan sendiri, ada patung atau arrangement tanaman apa di setiap taman.

Salah satu taman di dalam taman Versailles, ada patung Apollo tersembunyi di gua

Salah satu taman di dalam taman Versailles, ada patung Apollo tersembunyi di gua

 

Di sebuah taman lain, ada patung kakek2 malang terkubur lumpur Lapindo

Di sebuah taman lain, ada patung kakek2 malang terkubur lumpur Lapindo

Karena terlalu besar, kami hana menjelajah taman dimulai dari pintu masuk dan terus lurus ke Utara ke ujung taman. Di ujung taman, kami menemukan jalan yang menuju rumah musim panas untuk ratu Marie Antoinette, semacam “istana kecil”. Disediakan shuttle bus kecil untuk ke sana dari ujung taman. Tapi karena kami pelit dan sok tahu, kami memilih untuk jalan kaki. Dan ternyata….JAUH YA CUY. Jadi siapin bekal dan cemilan aja deh kalo mau main2 ke Versailles, apalagi saat musim dingin.

“Istana kecil” Marie Antoinette ini ternyata sudah lumayan besar. Lengkap dengan taman sendiri juga. Gilak ini ratu jaman dulu, pikir gw. Rumah musim panas-nya aja udah segede hoha gini, apalagi istana aslinya. Bagian dalam rumah musim panas ini semua furnitur masih dilestarikan dengan baik.

20141028_124358

Tempat ratu Perancis dulu bobok2 siang

Sisi lain kamar ratu di rumah musim panas

Sisi lain kamar ratu di rumah musim panas

Ruangan di rumah musim panas ini disebut ruang kaca

Ruangan di rumah musim panas ini disebut ruang kaca. Bedakan dengan “rumah kaca” yang menyangkut Abraham Samad

"Rumah musim panas" aja ada hall segede gini. Matik gak loe.

“Rumah musim panas” aja ada hall segede gini. Matik gak loe.

Setelah kami puas melihat2 rumah musim panas ini, jam sudah menunjukkan lewat tengah hari. Kami pikir ini sudah waktu yang tepat untuk memasuki istana Versailes. Kali ini kami kapok tidak mau berjalan kaki lagi, jadinya kami menaiki mobil shuttle dan membayar tiket dengan agak gak ikhlas.

Shuttle car ini hanya kembali ke titik ujung taman, jadi untuk kembali ke istana, kami harus berjalan kaki lagi. Ampun deh. Istri sudah ngomel karena capek, plus angin dingin yang sadis. Tetapi ya tetap saja kami terpesona dengan keindahannya. Taman Versailles juga diisi patung2 antik keren di berbagai sudut. Suatu hari, ingin kembali di musim yang lebih baik. Semoga masih ada rejeki dan kesehatan.

Pemandangan istana Versailles dari belakang (taman)

Pemandangan istana Versailles dari belakang (taman)

Seperti anjuran di internet, antrian masuk istana Versailles sudah lebih pendek melewati jam makan siang. Yay!

Gerbang depan Versailles Palace

Gerbang depan Versailles Palace

Jadi ada apa di dalam istana Versailles? Sulit diceritakan satu persatu di sini, karena bisa2 perlu satu blog entry sendiri. Tapi cukup gw katakan bahwa keinginan gw untuk memasuki ISTANA RAJA ya bener2 terpenuhi. Semua fantasi gw tentang istana Eropa terpenuhi di sini. Setiap sudut lantai, kusen pintu, sampai sudut atap semua dipenuhi ornamen indah. Mungkin satu2nya yang kurang enak adalah kita harus berjejal2 dengan begitu banyak pengunjung lain, bahkan sesudah jam makan siang.

Liat ukuran kusen pintu, bandingkan dengan orang di bawahnya. Ini tukang kayunya ngecharge berapa coba?

Liat ukuran kusen pintu, bandingkan dengan orang di bawahnya. Ini tukang kayunya ngecharge berapa coba?

Namanya istana, bukan hanya gedungnya yang indah, tapi juga perabotannya. Obviously, isinya bukan barang2 IKEA, tapi masih barang2 jaman dahulu. Benda2 seni yang disimpan di sini tidak kalah dengan yang ada di Louvre. Banyak lukisan2 keren abad pertengahan di sini.

Perhatikan lukisan raksasa dengan orang di dekatnya, dan lukisan di atap

Perhatikan lukisan raksasa dengan orang di dekatnya, dan lukisan di atap

Gw membaca keterangan di pamflet bahwa istana Versailles didesign untuk memamerkan kedahsyatan Perancis kepada raja2 dari bangsa2 Eropa lain. Ratusan tahun sesudahnya, efek “pamer kekuatan” ini masih terasa. Berada di dalam situ kita merasa seperti kecil, dan seperti terintimidasi oleh kekuasaan raja Perancis di jamannya.

Ukiran antik raksasa yang tidak dijual di IKEA

Ukiran antik raksasa yang tidak dijual di IKEA

Ada satu hall panjang di dalam istana Versailles yang hanya berisi lukisan2 besar perang2 penting penguasa Perancis, dari jaman raja2 sampai Napoleon. Pecinta perang dan militer akan menikmati hall ini. Gw pun jadi menyadari betapa panjangnya sejarah Eropa saking banyaknya perang2 di Eropa di jaman dahulu yang tidak pernah gw ketahui. Sekali sayang, sayang kami tidak bisa terlalu lama mencermati lukisan2 di sini satu persatu, bisa habis waktu kami.

Hall berisi lukisan perjuangan

Hall berisi lukisan perjuangan

Satu ruangan “utama” di Versailles adalah Hall of Mirrors. Sebuah hall yang diisi penuh dengan cermin, tempat raja Perancis menjamu dan meng-impress tamu2nya jaman dahulu. Kebayang sih tamu2 Raja jaman dahulu, kalo dibawa ke sini pasti terkencing2 kagumnya. Gw aja selama di sana juga terkencing2. Pertama, karena udara dingin, kedua karena gw emang orangnya beser melulu….

Hall of Mirrors

Hall of Mirrors

Sesudah puas mengelilingi berbagai ruangan yang ada di Istana Versailles, yang terlalu panjang untuk diuraikan satu persatu di sini, kami pun memutuskan untuk kembali ke Paris dengan mengejar kereta sore.

20141028_154251

Kami kembali dengan senang, karena seharian sudah menjelajah Istana Versailles dan tamannya. Harapan kami bener2 bisa kembali lagi di musim berbeda. Musim semi saat bunga2 bermekaran pasti bagusnya luar biasa deh.

Kami kembali ke Paris, tetapi tidak langsung pulang ke hotel. Karena itu akan menjadi malam terakhir kami di Paris, gw ngotot untuk kembali ke Arc de Triomphe, karena kami belum berkesempatan naik ke atasnya. Pikir2, sekalian melihat pemandangan Champs-Elysees di malam hari dari atas.

Arc de Triomphe di malam hari

Arc de Triomphe di malam hari

Perjalanan menuju atap Arc de Triomphe sangat melelahkan dan SERAM, karena tangganya sempit. Beneran deh, sebaiknya stamina kuat selama di Paris, karena banyak menggunakan dengkul untuk naik ke sana ke mari. Tetapi sampai di atas kita bisa beristirahat sambil menikmati pemandangan kota. Bahkan Eiffel Tower pun bisa terlihat di situ.

Pemandangan Camps-Elysees dari atas Arc de Triomphe

Pemandangan Camps-Elysees dari atas Arc de Triomphe

Eiffel Tower terlihat dari atas Arc de Triomphe

Eiffel Tower terlihat dari atas Arc de Triomphe

Itulah malam terakhir kami di Paris, dan juga malam terakhir di Perancis. Keesokan harinya, kami akan berangkat ke….MILAN, ITALI!!

Perjalanan ke Itali akan dilanjutkan di post berikutnya ya. Capek nih. *lap keringet*

Interstellar. A Non-Scientific Review.

Standard

[WARNING: OBVIOUSLY there would be spoilers]

Much has been written about Interstellar, especially the physics and other ‘science’ bits. I wouldn’t go that way again. Besides, what does an advertising guy know about astrophysics?

Overall, with this movie I think Nolan has redeemed himself from that horrendous ‘The Dark Knight Rises’ (my review here. Oh, do read the comments section – you’d think JKT48 got rabid fans? They are nothing compared to Nolanians!). Interstellar was still not at the level of ‘The Dark Knight’, but at least it got my attention, and a moving story.

(source: imgur.com)

(source: imgur.com)

And a good movie, to me, is when it got me thinking over bigger themes. It does not matter whether it is an animated feature like Wreck-It-Ralph or high budget production like Interstellar, a good story not only entertains, but gently offers you themes to discuss. So these are the (non-scientific) themes I picked up in the movie:

  1. Mankind fragility. I think majority of people still live under the delusion that we are master of this planet. We are not. We are actually a single annoying species that kills other species and wreck Earth’s beauty. The planet does NOT need us, and it is indifferent about us. So far we got LUCKY, there has been no massive plaque or giant asteroid crashing down on us. But as Interstellar shows, the scenario is out there, and in this case, food shortage due to crop-killing blight.
  2. Human survival instinct. As fragile as we are, we also possess innate ‘will to live’. To survive is written in the deepest crevice of our soul. Whether as individual or as collective species, the threat of extermination can compel us to do the unthinkable courage. It was Cooper’s survival drive (and the desire to his children survive) that emboldened him to join the mission.
  3. The dark side of survival instinct. The dark side of our determination to live? Our equally willingness to achieve it at the expense of other humans’ lives. This is represented by Matt Damon’s. His will to live makes him able to murder others. But he is just one face of billions of humans who will murder to stay alive. Throughout history, we see wars and conflicts that cost so many lives because the others wanted “to stay alive”.
  4. Love as one of the greatest forces in Universe. Physicists currently recognize 4 “fundamental forces” in nature, i.e. strong nuclear, weak nuclear, gravitational, and electromagnetic. In a scene where desperate Anna Hathaway tried to convince the crew to choose the planet where her love had gone before, she talked about love so powerful it transcends time and space (“Why do we still love people who already passed away? It does not make sense”). Cooper dismissed her argument for letting emotion interfere with her rational judgement. But ironically, later we saw that it was exactly the unbreakable father-daughter love that saved the day. And humanity.

I have to admit that the ending when Cooper the father meets Cooper the daughter got my eyes teary. Especially when Cooper Jr. said “You were always my ghost” to her father. This is a unique twist where “ghosts” (which represent irrationality and a concept not recognized in science) got “explained” to be nothing more than communication attempt across time and space.

Interstellar may be classified as a sci-fi movie. But beyond all the mind-boggling science theories and special effects lies the classic tale of humanity. Of our darkest side. Of our brightest hope. And of our strongest capacity to love.