#Hoverfinger, Si Telunjuk Galau #ad

Standard

Jujur, sampe sekarang gw jaraaang banget belanja online. Kecuali untuk transaksi Play Store di Android dan iTunes, praktis gw gak pernah beli barang di website.

Penyebabnya sebenarnya gampang: gw beneran masih takut untuk melakukan transaksi online, baik itu dengan transfer cash maupun (apalagi!) kartu kredit. Kalo Play Store dan iTunes lumayan pede mungkin karena jaminan nama besar Google dan Apple ya, selain itu gw lumayan sudah bertransaksi lama dengan mereka tanpa masalah. Lah, kalo urusannya dengan BisaGedeinDanManjangin.com, mana berani gw ngasih nomor kartu kredit?

Padahal jujur, banyak barang yang sebenarnya gw gak perlu ngecek fisik, dan cukup ngeliat gambar dan deskripsinya di website. Menurut gw barang2 kayak buku, barang2 elektronik yang “simple” (misalnya power bank) dan barang2 lain yang “pabrikan” dan gak perlu diinspeksi langsung/dicoba (misalnya celana. Karena perut gw moody banget, bisa berubah ukuran 3x sehari…) Apalagi tinggal di Jakarta, di mana jalanan ngehek nan macet ini buang2 waktu aja, apalagi untuk urusan beli barang. Online shopping ya sebenarnya paling logis.

Tapi ya itu, gak tau karena faktor umur (ehem!), atau jenis kepribadian yang berhati2 (kan gw Leo. Halah), gw lumayan ragu2 online shopping. Sebenarnya aneh karena gw sudah gak keberatan melakukan online banking, entah itu transfer atau bayar rekening telepon. Tapi ya itu, mungkin karena berurusan dengan “bank” kan jelas ya pihaknya. Kalo macem2 bisa telpon Customer Service atau ngamuk di socmed, biasanya ditanggepin :D. Tapi kalo urusannya dengan situs gak jelas kayak MasukJombloKeluarDinikahkan.com sedikit deg2an. Apalagi udah beberapa kali denger kasus orang beli barang di ol shop ternyata barang gak pernah dikirim, duit tidak direfund, dan status masih jomblo. Malesin banget….

Akhir2 ini di socmed lagi ada kempeyn #hoverfinger. Rupanya orang2 kayak gw yang masih chicken beli barang online dibilang menderita penyakit “hoverfinger”, jadi jarinya galau gak berani ngeclick “beli” karena takut gak percaya traksaksinya aman. Sialan emang dijadiin “jenis penyakit”, tapi emang bener sih, gw masih belom sembuh. Ada tes onlinenya segala untuk tahu kamu menderita penyakit itu ato nggak di website http://id.curehoverfinger.com/

Sebenernya kalo gw bisa diyakinin belanja online itu aman, pengen banget bisa lebih sering. Soalnya beneran mengunjungi toko fisik di kota macet kayak Jakarta ini udah gak manusiawi. Padahal kadang2 gw sering nunggu macet di kantor, kalo bisa sambil belanja online beli kapal selam atau helicopter tempur kayaknya asik. Selain itu, ada seninya juga membeli barang ol. Pas nunggunya itu lho, deg deg seerrrr, kayak nunggu jodoh. Pas barang akhirnya tiba, rasanya seneng banget! :D Tapi ya itu, kayaknya gw masih belom teryakinkan akan keamanannya.

Ada yang sama takutnya kayak gw? :)

About these ads

7 responses »

  1. Hahaha…kebalikan sama kami (saya dan suami) yg sering banget beli online, dari gadget sampe casingnya,jahitin baju batik, sampe diapers si ade…alasannya ya jelas krn jadi lebih hemat waktu,tenaga,biaya parkir-bensin-jajan dibanding beli langsung ke tokonya, tp ya yg pasti ga sembarang online shop juga sik,alhamdulillah sampai saat ini transaksi aman :)

      • Alhamdulillah aman…kalo gadget si mas udah punya langganan yg alhamdulillah bisa dipercaya, tukang jahit juga gitu (ga gampang kan nyari tukang jahit yg cocok,bayangin kalo gw kudu bolak balik cibubur-tangsel buat jahitin baju,pernah nyambangin ke sana,kapok,jauh beneeer),kalo pake kartu kredit sih pilih yg online shopnya nyambung ke aplikasi apaan sih itu namanya lupa, yg passwordnya dikirim via sms ke hp kita. Btw,niat banget gw jelasin panjang lebar ya :D

  2. Om piring, gw malah kebalikannya. Apa2 kalo bisa delivery, beli online lebih asik loh Om. Kalo masih takut bisa pilih web yang namanya sudah terkenal (punya FB, Twitter, IG juga) yang jual barang-barang serba ada dan serba diskon. Sampe keripik pisang yang beratnya ga seberapa aja bisa di delivery, seru Om (pake banget!). Intinya sih, pilih website online shop yang udah punya nama, barangnya lengkap dan bisa di claim kalo ada apa2. Smangat Om! oiya kalo barangnya udah sampe ke kita rasanya kaya dapet kiriman kado (padahal kita beli sendiri) hahahaa..

  3. Mancarli, Aman lancar terkendali kok Om. Tapi pilih OL shop yang udh pnya byk pelanggan dan nama besar ya Om. Lagi pula rek transfernya suka gw cek dulu Om, secara yaaa kerja di Bank. Wekekekeek..

  4. Nah! Sama. Suka takut belanja barang secara online. Mulai takut nanti ada apa-apa sama rekening, sampai takut ntar barangnya gak nyampe. Tapi sering buka-buka website-nya walaupun gak beli juga (saking takutnya), padahal itu sekelas Amazon, dll. Walaupun sudah diyakinkan teman yg punya pengalaman tapi tetap aja takut. Sejauh ini sih baru sekali beli online, beli buku. Itupun karena memang store-nya udah terkenal baik, kayak periplus – dan memang lebih hemat biaya juga karena di Malang gak ada Periplus.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s